My Baby

What my pregnancy feels like – Part 2

Ini lanjutan dari What my pregnancy feels like – Part 1

Kesannya gaya banget ya pake diceritain sampe ada part-partnya segala. Tapi saya pengen ada arsip tentang gimana dulu saat saya sedang hamil gitu. Kan nggak setiap hari saya hamil, ya nggak?

Jadi lanjutan dari part 1 kemarin yang saya bahas masih tentang trimester pertama. Sekarang saya mau bahas tentang masa-masa trimester kedua.

Selama trimester pertama biasanya kan pada mual muntah tuh, saya enggak dong. Saya pikir hamil kebo, seneng dong yah nggak harus repot mual-mual. Rupanya kebahagiaan saya hanya berlangsung sesaat. Di akhir TM 1 saya mulai merasakan mual muntah. Seringnya mualnya doang sih, muntahnya jarang.

Mual saya standar lah ya, nggak yang esktrim. Nggak bisa deket-deket segala yang berbau amis. Biasanya saya doyan segala daging-dagingan dan telor, pas masa-masa ini saya nyium baunya aja pusing mual. Lucunya, pas lagi makan saya habis deh tuh segala mi satu porsi besar, nasi, sayur, udang, dll. Trus saya dipaksa makan fuyunghai yang bahannya kan dari telor, eh nggak lama begitu keluar dari parkiran langsung muntah dong. Yang dimuntahin cuma telornya aja. Nasi, sayur, dll ngga keluar. Ya ampuuun anak gueeee.

Saya payah selama hamil. Lemes terus, jalan sebentar aja udah berkunang-kunang sesak napas mau pingsan. Lemah lah nggak ada staminanya sama sekali. Pernah pas saya lagi belanja barang bayi, saya lemes banget jadinya duduk doang yang muter Ibu saya. Trus nggak lama keluar dari toko saya kok pusing berkunang-kunang. Itu saya lagi hamil 5 bulan. Akhirnya melipir deh ke emperan toko yang lagi tutup. Disana saya muntah dong trus lemes banget nggak bisa duduk tegak. Tau-tau mual dan langsung muntah. Saya langsung ndlosoran gitu dipangkuan Ibu. Ada kali setengah jam lebih saya kayak gitu, nggak kuat bangun. Ibu saya sampe panik soalnya kulit saya yang item katanya langsung putih pucat. Dikiranya uda mau mati. Untung aja ditemenin. Nggak kebayang kalo sendirian gimana nasib eike. Itu aja langsung telepon Bapak minta jemput karena saya nggak kiat nyetir pulang, meanwhile Ibu saya nggak bisa nyetir mobil hahaha, fail abis. Sejak itu saya kalau belanja via olshop aja kayak yang pernah saya share disini dan disini. Nggak ribet. Tinggal tiduran di kamar sambil pengang hp aja. Besoknya barang sampai deh. Milenial banget kaaan hahaha.

Oyah di bulan yang sama, saya merasa sakit kram bagian rahim kayak ‘turun’ gitu. Jadi kalo jalan saya sangga perutnya tepat dibagian bawah. Trus saya bawa pijet ke dukun bayi, cuma dielus-elus doang pijetnya abis itu beres deh, bulatannya sekarang tepat ditengah perut, nggak melorot ke bawah lagi, plus kramnya hilang sampe lahiran. Mantab ya nggak?

Mual muntah saya akhirnya kelar di bulan ke 6 tapiiii masih mual-mual occasionally sampe lahiran. But it’s not that bad lah.. cuma heran aja mual muntah kok mulainya telat amat di usia 3 bulan trus lama bener selesainya sampe lahiran haha. Tapi ya nggak apa-apa tandanya janin saya menguat. Kesimpulannya, trimester kedua ini yang paling bikin teler buat saya.

Part 3-nya untuk next post aja kali yah

Advertisements
My Baby

What my pregnancy feels like – Part 1

Ini lanjutan dari Wow, I’m Pregnant!.

So, what my pregnancy feels like?

Trimester pertama:

Rasanya capeeeeeeeeek terus. Ngantuuuuuuk terus. Saya sering ketiduran tanpa sadar. Pas buka mata tahu-tahu uda 3 jam tidur gitu aja kayak yang saya ceritakan diatas. Temen ada yang protes, kok status wa atau bbm saya lagi typing… tapi ditungguin berjam-jam nggak muncul tuh balasan chatnya. Trus, suami pagi berangkat kerja saya beres-beres, kelar beberes saya tiduran karena capek banget. Tahu-tahu suami telepon nanya lagi apa, udah makan belum, kok chatnya nggak dibalas, dsb. Eh ternyata saya ketiduran dari pagi sampe sore lho. Padahal malemnya juga tidur normal kayak kebo. I was tottaly wasted.

Saya sukses dikibulin suami. Dideportasi untuk pulang kampung ke Madiun. Karena dia khawatir kalau kondisi wasted gini makannya jadi tidak tercukupi. Ya bener juga sih, kalau di rumah pasti dimasakin sama Ibu. Kalaupun lagi ketiduran, pasti dibangunin orang rumah. Waktunya makan juga pasti dipaksa makan. Dan yang jelas makanan terjamin bebas MSG. Nggak akan bablas kayak kalau saya sendirian.

Saya kena ISK. Infeksi Saluran Kencing. Gara-garanya, saya banyak pipis. Aslinya saya emang beseran, tapi setelah hamil ini frekuensi ke toilet meningkat drastis. Baru keluar toilet, saya langsung minum air putih trus duduk, eh udah kebelet lagi, kan capek ya. Ke dokter kandungan di Bandung cuma dinasehatin suruh banyak minum aja padahal saya baca-baca harusnya bisa dapat resep antibiotik yang aman untuk bumil. Karena kalau ISKnya parah, bisa menyerang ginjal dan membahayakan janin. Akhirnya pas di Madiun dikasih resep antibiotik sama dokter (dr. H. Suwardi, SpOG) dan nggak sampe 3 hari langsung sembuh. Sisa obat tidak saya habiskan dan ISK saya alhamdulillah tetap nggak kambuh, heeeeh dari dulu kek, jadi kan saya nggak perlu menderita selama dua bulan ini. Byebye anyang-anyangen.

Selain ISK, saya kena sembelit. Aduh tersiksa banget lah ya seminggu ga bisa BAB. Perut rasanya penuh bgt tapi nafsu makan dan porsi makan meningkat. Jadi bayangin aja gimana tuh rasanya. Dari makan buah, minum yakult, vegeta herbal etc kagak ngefek. Akhirnya untuk pertama kali saya pake.. Microlax. Not my best experience. Setelah masa-masa suram itu, saya bebas sembelit sampe masuk TM 3 (it’s another story)

Kena flu parah, panas batuk pilek sampai 4 bulan kehamilan karena kecapekan dan sempat kehujanan selama di Jogja. Saya dikasih obat flu yang aman untuk bumil sama dr. Wardi tapi saya minumnya nggak teratur alias jarang-jarang karena banyak banget itu pil yang harus saya minum dan perut saya jadi sakit luar biasa. Mungkin ginjal nggak kuat. Tapi di bulan ke-4 alhamdulillah batuknya sembuh juga sampai sekarang. Untuk para bumil yang kena batuk, langsung segera diobati ya, apalagi kalau hamil tua. Karena akibatnya bisa fatal. Batuk tuh capek lho, kasian janin di dalamnya *sotoy

Oya selama hamil TM 1 ini saya enjoy yah. Bawaannya ngantuk terus. Alhamdulillah ga mabok, ga mual juga. Sampe seneng banget kirain hamil kebo. Cuma bagian rahim tuh rasanya turun banget kalo buat jalan kayak mau jatuh aja saking linunya dibagian bawah. Jadi kalo jalan sambil pegangin perut, buat nahan biar g merucut kebawah (perasaan doang sih). Mungkin yg ngerasain hal sama bisa pake korset hamil yg buat nyangga perut bagian bawah itu lho. Oya, Selain linu juga kram kayak mau menstruasi. Untungnya deket rumah Mbah saya ada dukun bayi. Sekali pijet disana langsung beres. Oya mbah dukun bayinya juga ngasih bocoran, dia pegang si janin ada disebelah kanan. Menurut pengalaman beliau, kalo di kanan kemungkinan besar si Baby ini cowo. Ya percaya ngga percaya saya aminin aja deh, lha wong saya sendiri nggak punya niatan untuk mendahulukan Allah hehe.

Trimester Kedua: kepanjangan kalau diceritain disini. Ntar bikin post terpisah aja deh. See ya.

My Baby

My baby Bejo’s shopping tips

Saya bukan yang paling ahli atau paling berpengalaman soal belanja perlengkapan bayi baru lahir (newborn). Toh yang saya beli juga bukan barang-barang bermerk atau yang mahal. Saya cuma mau share apa yang menurut saya layak dipertimbangkan oleh ibu hamil diluar sana sebelum belanja. Dan menurut saya nggak ada yang paling benar, semua sah-sah aja. Karena persiapan perlengkapan bayi ini harus menyesuaikan idealisme sang Ibu, situasi dan kondisi lingkungan Ibu, budget Ibu, serta rencana perawatan dan pengasuhan bayinya. Tentunya masing-masing Ibu akan berbeda, jadi kebutuhannya juga beda-beda.

Saya sudah posting perlengkapan bayi yang penting untuk dibeli DISINI. Dan dalam daftar belanja itu juga sudah saya selipkan beberapa tips dan alasan saya beli/tidak beli barang tersebut. Tapi khusus beberapa hal yg belum tuntas saya tulis disana, rasanya pengen saya jabarkan lebih lengkap disini.

Tips belanja online dan offline:

  1. Saya hamilnya lemah dan teler. Kalau kelamaan berdiri atau gerak dikit langsung kliyengan, pandangan gelap, mau pingsan, sesak napas, dan jantung berdebar-debar. Belakangan saya tahu itu karena HB saya yang rendah. Kalau baca-baca post saya sebelumnya, pasti tahu sendirilah kondisi saya yg muntah di depan toko bayi saat usia kandungan 5 bulan. Bukan karena saya manja, tapi kondisi bumil memang beda-beda woy. Itulah kenapa saya jarang keluar rumah dan lebih memilih untuk online shopping saja huehehe.
  2. Ada Ibu yang lebih suka datang untuk sekali belanja saja tapi sudah dapat semuanya. Dalam kasus saya, it could never happen, pertama di kota saya ini nggak terlalu lengkap dan sudah beberapa kali (mungkin karena saya belanjanya pas sebulan, pada saat, dan setelah lebaran) saya ke babyshop, selalu stoknya habis dan pegawainya nggak bisa memastikan kapan barang baru datang, hiks. Tapi buat ibu yang kekeuh mau sekali belanja, pastikan siapkan daftar belanjaan dan rencanakan cari lokasi toko yang berdekatan, in case di toko A ada item yg habis, bisa melipir ke toko B yang nggak terlalu jauh. Untuk harga, wajar ya kalau di toko A ada item yg pasti lebih murah dari toko B, tapi item sisanya sama aja/bahkan lebih mahal. Kalau saya sih nggak mempermasalahkan beda harga seribu-lima ribu, daripada capek di jalan bolak balik, ya mending telen aja lah.
  3. Saya tipenya lebih suka belanja nyicil. Dikit-dikit, sekali belanja nggak lebih dari 300rb, tapi bisa berkali-kali selama beberapa bulan, huehehe. Biar nggak kerasa berat ajah, karena kalau sekali belanja langsung habis 5 juta kan nangis juga ini tabungan saya. Suami bisa shock. Lagipula, belum tentu saya dapat item yg saya mau. Soalnya saya kalau sekali belanja pasti akan settle for less, alias terima aja item yang ada di toko itu karena males cari-cari tempat lain. Kalau nyicil kan enak (buat saya), bisa sambil research dimana belinya item yg saya inginkan itu hehe.
  4. Untuk toiletries seperti baby cream, minyak telon, sabun mandi, disposable diapers, pembalut nifas, detergent dsb lebih baik belanja di hypermart atau supermarket karena lebih sering ngadain promo dan diskon.
  5. Masuk uk 5 bulan, saya yang selama hamil tinggal di Madiun ini cuma pernah menyambangi 3 babyshop saja untuk survey harga dan survey barang. Untuk review babyshopnya di post lain aja yah. Kebanyakan barang yang saya mau tidak dijual disini, jadi itulah kenapa saya makin suka merajalela di dunia online shopping. Tapi menurut saya penting sih untuk tahu medan. Jadi yang bisa saya beli di toko, ya saya beli di toko. Sedangkan yg susah saya dapatkan di kota ini, saya beli via olshop. Makanya, pastikan dulu apa yg tersedia di toko di kotamu.
  6. Stroller dan carseat, peralatan elektronik untuk MPASI, serta pakaian bayi menurut saya wajib dibeli langsung ke toko dan harus pegang barangnya serta dicoba dulu, kalau rusak lebih mudah komplain dan klaim garansinya. Kecuali baju, asal sudah pernah pegang barangnya dan tahu kualitas kainnya, next purchase bisa melalui olshop.
  7. Pastikan belanja di online shop yang one stop shopping biar bisa sekalian borongnya hehe. Hemat di ongkir juga.
  8. Belanja perlengkapan bayi di orami.com, blibli.com, jd.id, gratis ongkir lho (kalau di orami harus minimal pembelian 200rb).
  9. Via shopee juga, kemarin selama bulan Juli 2016 saya menikmati gratis ongkir dengan minimal belanja 30rb. Alhamdulillah saya asik comot ini itu dari beragam toko saking senangnya nggak mikirin ongkir. Sayangnya, masuk bulan Agustus 2016 naik limitnya, kita baru bisa menikmati gratis ongkir dengan minimal belanja 70rb. Saya cuma belanja sekali selama Agustus ini kebetulan yang dibeli nilainya diatas 70rb.
  10. Cari ecommerce atau olshop terpercaya yang barang dan servisnya terjamin. Saya pernah belanja di orami.com, mothercare.co.id, dan beberapa olshop melalui shopee.co.id dan tokopedia.com sejauh ini tidak ada masalah. Yah, kurang lebihnya masih bisa dimaklumi lah. Alhamdulillah saya nggak pernah tertipu belanja disana.
  11. Orami.com by Bilna banyak stok merk baju anak lokal kualitas premium, setahu saya ada Velvet jr, Miyo, Boogybaby, Kazel, Babyhelu, Ninnette, Jbaby, dll. Saya beli mulai dari bedong babychaz, popok tali dan kaos dalam kazel. Beberapa pack washcloth, baju lengan panjang dan celana Boogybaby. Juga beberapa stel Velvet Junior. Cumaaaaa… saya nggak rekomen beli velvet jr di Orami ya, di web dia bilang stoknya ada tapi pas nyampe rumah ada yang nggak dikirim. Pas dikomplain via email baru bilang habis, pas aku blg aku bakal nunggu restock kirimnya belakangan aja gpp, mereka g mau, minta cancel dan duitnya dibalikin aja. Saya sudah 3x beli Velvet jr di orami kasusnya sama, gitu mulu kesel jadinya. Mendingan cari di toko lain. Kalo untuk belanjaan lainnya saya beli Intex baby on the go, bantal babybee, sticker antinyamuk, alas stroller, chuchu washlap, dll. Intinya yg susah di dapet di toko, saya belinya di Orami hehe. Apalagi kemarin belanjanya pas promo telkomsel poin dan dapat potongan 100rb serta gratis ongkir hehe, jadi ngga berasa mahal. Di Orami.com mending beli toilettries dan baby skincarenya deh, soalnya sering promo dan diskon, jatuhnya lumayan banget, mana gratis ongkir pula.
  12. Ini saya ada rekomendasi seller IG yg jual baju libby, miyo, velvet, nova, fluffy, dll harga grosir –> @.bunnybear_babyshop, @.ogybaby, @.everlasting.babyshop, @.happybornbabyshop, @.babykatiestuff.

Tips memilih baju bayi:

  1. Sebelum membeli baju online, saya sarankan Ibu untuk pergi ke toko bayi langsung. Gunanya supaya bisa pegang bahan dan tahu kisaran besaran baju bayinya. Beli sedikit aja. Setelah merasakan dan melihat sendiri, baru deh besok-besok aman kalau mau belanja online.
  2. Jangan beli baju newborn (NB) terlalu banyak karena bayi cepat besar. Apalagi untuk Ibu irit macam saya, cuma stok sz NB 3pcs dan sz S 3pcs. Tapi langsung kena omel karena katanya kurang, bayi sering gumoh, muntah, dan ngompol hehe. Akhirnya sz NB nambah jadi 7pcs. Serba salah sih, mau stok banyak rasanya mubazir karena bayi cepat besar dan hanya akan dipakai sebentar. Tapi kalau beli sedikit, takut kurang karena drama muntah dan ngompolnya itu. Jadi, perkirakan yg terbaik menurut masing-masing saja lah.
  3. Perlu dipertimbangkan juga bagaimana rencana perawatan bayinya. Kalau saya, berencana cuci kering pakai di daerah yang banyak mataharinya, jadi saya cuma stok maksimal paling banyak 6pcs per item dan per sizenya. Bisa dilihat di daftar belanja saya, cuma stok 3-4pcs setiap itemnya. Untuk ibu yang tinggal di daerah yang mataharinya malu-malu atau pas musim hujan, juga untuk ibu yg males mencuci tiap hari, atau para Ibu single fighter yang nggak punya teman untuk bantuin sama sekali, saya sarankan beli stok banyak, minimal 6pcs maksimal 1 lusin campuran size NB dan size S.
  4. Untuk pemakai popok tali atau popok kain (prefold, clodi, dsb) perbanyak beli celana 1,5kali lipat dari jumlah baju atasannya.
  5. Untuk baju bayi NB, cari yang model kemeja dengan kancing depan (tanpa kerah). Baju model jumper menurut saya susah dipakaikan ke bayi NB karena lehernya masih belum kuat, kasian bayinya.
  6. Baju bayi cari yang motif polos atau motif printed, jangan yang sablon karena sablonnya kasar di kulit dan gampang pecah ketika dicuci. Cari yg labelnya di bagian luar dan tidak kena kulit bayi langsung.
  7. Untuk celana bayi tutup kaki ini agak tricky, di satu sisi praktis karena nggak perlu ribet ngurusin kaus kaki yg suka lepas. Tapi disisi lain, cepat nggak muat karena bayi yg kakinya panjang pasti nggak nyaman pake ini. Bisa sih nanti di gunting jadi celana buka kaki hehe, tapi saya nyesel beli ini. Mending saya beli celana panjang sekalian.
  8. Untuk baju bayi newborn, saya sarankan dibeli ketika usia kandungan 36w ke atas. Pada uk 36w keatas, ibu hamil sudah bisa memperkirakan bbj pastinya. Kalau berat bayi lahir diprediksi min 3,2kg lebih baik perbanyak stok baju size S sekalian karena dalam 2-4 minggu bayi cepat besar jadi baju newbornnya mubazir. Beli sz NB sedikit saja, sekitar 3pcs. Dalam kasus teman saya, ketika uk 36w didiagnosa terpaksa sesar secepatnya akibat ada 3 lilitan erat tali pusat yg menghambat nutrisi masuk ke bayi. Bayinya lahir 2,5kg jadi lebih baik stok banyak baju NB sekitar 6pcs. Teman saya yang lainnya, melahirkan bayi 2,8kg dan pake baju NB pun masih lumayan kedodoran katanya. Baju size S bisa dibeli nanti saja.
  9. Beli selimut hoodie cukup 1 saja, cari yang bahannya halus, tebal, dan tidak berbulu. Karena bayi baru lahir hanya pake selimut saat pulang dari RS dan atau saat pergi imunisasi. Selain itu, pastikan dulu bayinya betah pake selimut atau tidak. Daripada mubazir tidak terpakai. Saya sendiri tidak beli karena sudah siap banyak sleepsuit dan nanti akan saya selimuti pakai bedong (maklum tinggal di daerah panas, daripada mubazir).
  10. Siapkan baju tidur bayi. Kalau saya pilih sleepsuit yang sudah ada integrated mitten dan tutup kakinya karena menurut saya praktis apalagi kalau malam saya pakai dispo diapers jadi no problem dengan model onesies ini.
  11. Kalau buat Ibu-ibu yang males ribet ganti popok bayinya atau tidak pake disposable diapers, lebih baik tidak usah beli sleepsuit. Siapkan piyama dua stel, baju lengan panjang dan celana panjang saja berikut kaus kakinya.
  12. Stok bedong secukupnya. Kenapa saya bilang secukupnya? Karena tidak ada yg pasti di dunia ini, Kawan. Saya sendiri awalnya cuma stok 6pcs. Kata teman yg bayinya tidak suka dibedong dan hanya bertahan 2 minggu saja, stok saya cukup. Kata teman lainnya, stok bedong 2 lusin lebih aja pake kejar tayang segala karena setiap bayi ngompol, langsung deh semuanya diganti. Teman yg lain bilang, mau stok berapa aja pasti nggak akan mubazir karena multifungsi banget bisa jadi alas ompol, selimut, nursing cover, dan lap hahaha. Ada juga yang sampai anaknya usia 3y.o masih suka dibedong kalo nggak pake bedong susah tidur. So, saya kemarin sampai beli 3x, nambah dikit-dikit dan sekarang saya punya 17 bedong.
  13. Banyak macam bahan bedong, saya pribadi sangat suka bahan kaosnya baby chaz (suka karena dia motifnya polos dan harganya juga murah), bedong kaos libby super halus, tebal, dan adem. Saya coba beli bedong katun Nary yg legendaris itu just because penasaran, bahannya lembut, tebal, dan adem, sepertinya juga cepat kering. Dan terakhir saya beli bedong muslin yang lagi hits itu, kainnya beneran super adem dan breathable, motifnya pun nggak pasaran photo-able banget hehe. Entah kenapa saya nggak suka bedong kain flanel, meskipun halus banget tapi motifnya bikin saya nggak selera dan sepertinya panas (kasian baby, udah tinggal di daerah panas, bedongnya pun bikin tambah gerah).
  14. Cari baju merk lokal yang sudah ada label SNInya. Karena sudah terjamin kualitas bagus dan diproduksi dengan mempertimbangkan banyak aspek yang tidak akan membahayakan bayi. Banyak banget yang jual baju bayi, bahannya halus, lembut, adem tapi sayang nggak ada label SNInya. Terutama yang dijual grosiran. Tapi tentu tidak ada yg melarang Ibu hamil beli baju tanpa label SNI ya. Silakan aja, kemarin saya juga nambah 4pcs baju newborn tanpa merk dan tanpa label SNI karena bahannya adem dan super halus
  15. Hm, saya cuma pernah pegang beberapa merk lokal berSNI secara langsung dan sebenarnya nggak terlalu ngerti perkainan hehe, jadi ini opini sotoy aja yah:
    1. Libby : bahannya kaos haluuuusss, tebel, dan adem bgt. Saya suka sama motif-motifnya.
    2. Miyo, Fluffy, Chiyo : Miyo ini juga bahan kaos haluuusss banget. Fluffy, chiyo juga halus dan adem, tapi mereka kainnya lebih tipis cocok buat baby yg gampang gerah atau tinggal di daerah panas, mostly motifnya polos. Sebenernya saya paling suka motif polos, cuma dia warna polosnya cenderung kusam dan oldies gitu, saya kurang selera.
    3. Boogybaby : surprisingly bagus lho ternyata, dia lebih tebel dari Libby dengan tingkat kehalusan dan keademan yg sama kayak Miyo. Saya suka sama warna putih polosnya, terang dan bagus.
    4. Velvet Junior : dia emang tebel bgt dibanding yg lainnya, tapi bahannya ga seberapa halus ya IMO kalo dibanding libby dan boogybaby. Yg jelas adem juga. Mungkin ya, mungkin lho, Velvet Jr ini kainnya kuat awet, warnanya nggak gampang mbladus. Kalo libby pernah denger cepet berbulu kainnya.
  16. Untuk baju merk Nova dan Nary yg legendaris itu saya belum pernah pegang. Tapi merk lainnya yang saya tahu seperti Koala, Little Queen juga telah ber-SNI dan mungkin 11-12 sama kualitas Fluffy dan Chiyo.
  17. Saya tidak menyarankan baju, bedong, mitten carter kw yg dijual 3pcs-5pcs/pack itu. Pernah pegang kainnya tuh kasar banget, kayaknya panas sama sekali nggak adem. Motifnya juga jelek dan warnanya norak mbladus. Kemarin saya lihat dan pegang sendiri, masa masih segel di boxnya tapi sudah berbulu sih. Lebih baik beli merk carter’s orinya atau kain lokal sekalian yg sudah berSNI dan sudah saya jelaskan diatas, jauh lebih halus dan adem. Untuk bedong, Libby, Miyo, Boogybaby, dan Velvet Jr juga keluarin bedong. Dan saya yakin kainnya bakal sehalus baju-bajunya. Harganya 115-130rban/3pcs, sama dengan harga bedong carter’s kw.
  18. Untuk Sleepsuit saya rekomen beli mothercare dan next ori punya karena bahannya adem dan awet. Motif juga lucu dna ngga pasaran. Trus sleepsuit carter’s kw maupun nextbean kw yg dijual 3pcs/pack saya sama sekali ga rekomen ya karena.. simply, dukung produk lokal yuk hahaha. Libby sekarang keluarin sleepsuit lucu-lucu loh dan harganya sama kayak carter’s kw itu: 115rban/3pcs. Mending beli lokal tapi ori kan, bahannya juga pasti mirip sama baju kutungnya, halussss dan adem. Sayang, saya baru tau libby juga keluarin line sleepsuit pas udah terlanjur borong sleepsuit mothercare buanyak banget, hiks. Akhirnya nggak jadi beli deh.
  19. Oya, saya lupa sebutin alas ompol ya, karena emang nggak beli alas ompol. Banyak yg merekomendasikan alas ompol renata (AOR) karena mudah menyerap air dan cepat kering ketika dicuci.

Tips lainnya:

  1. Belanja toiletries itu nggak usah beli banyak-banyak, beli yang botol kecil aja karena kita nggak tau baby cocok dengan kandungannya atau tidak.
  2. Beli yang esensial dulu, seperti sabun head-to-toe, baby cream, minyak telon. Lainnya bisa menyusul. Kalau pake disposable diapers, siapkan rash cream/nappy cream yang mengandung dekspanthenol.
  3. Menurut saya, wajib punya salep (ointment) serbaguna seperti Lucas Papaw, Sudocream, Bephanten, Egyptian Magic Cream untuk masalah kulit yang mendesak (ruam, eksim, bentol, luka lecet, bekas gigitan serangga, dsb).
  4. Saya sengaja cari toiletries yang murah dan mudah di dapat. Biar baby saya nggak kolokan, karena skincare import harganya mahal sekali hehe. Suka banget sama wanginya zwitsal dan pigeon, semoga baby saya cocok dan nggak rewel kulitnya.
  5. Kalau Ibu concern dengan kandungan skincarenya, saya sarankan beli merk Pure Baby, dia mengklaim menggunakan bahan non-SLS. Atau bisa juga beli merk import yang mahal seperti Buds dan California Baby.
  6. Untuk detergent baju khusus bayi, saya sudah sempat jelaskan dalam post ini. Asal dicuci terpisah dengan baju dewasa, dibilas yang bersih, dan kondisi kulit bayi tidak rewel saya rasa tidak masalah mencuci pake detergent biasa seperti Rinso, Attack dsb. Atau silakan cari detergent non-bio (tapi jarang ya ada di Indonesia).
  7. Pembelian stroller dan carseat sebisa mungkin dilakukan sejak masih hamil muda ya. Kalau mepet dekat lahiran atau setelah lahir, bakalan lebih susah. Karena researchnya lama, serta stok yang diinginkan jarang ada.
  8. Untuk babybox/babycrib, pastikan Ibu membeli dengan alasan yg tepat dan siap untuk bangun dan angkat bayi dari babybox/babycrib tiap malam. Saya sendiri males dan merasa lebih praktis co-sleeping dengan bayi jadi tidak menyiapkan keranjang bayi. Malah saya pengen gelar kasur di bawah dan bongkar ranjang karena takut bayi gelundung jatuh kalau sudah mulai lasak/banyak gerak. Apalagi buat Ibu yang habis sesar, yakinkan diri untuk teguh dan disiplin bangun malam dan angkat bayi untuk menyusui tiap 2 jam sekali. Kalau tidak yakin, lebih baik pikir ulang pemakaian babybox/babycrib karena harganya nggak murah.
  9. Ibu yang ingin memberikan ASI mulai sejak hamil segera research tentang per-ASIan. Penting untuk tahu apa itu masalah LDR, milk blister, pompa asi, penyimpanan asi, mastitis, latch on yg benar, pijat payudara, dsb. Biar bisa segera mempersiapkan breast pump, botol dot yang tepat, coolerbox, sterilizer, dsb sesuai kebutuhan masing-masing.
  10. Untuk swinger, bouncer, playgym dan mainan lainnya lebih baik dibeli belakangan. Saran saya sih, lebih baik sewa dulu karena harganya pricey. Belum tentu bayi betah dan biasanya hanya terpakai sebentar. Pastikan beli mainan yang value for money ya. Dan semoga ada yang ngasih hadiah mainan, hehe.

 

Yup, cukup sekian dulu tips sotoy saya. Ini hanya sharing tips saja hasil belanja sendiri dan hasil baca-baca kesana kemari. Apa yang saya anggap penting, belum tentu penting untuk Ibu lainnya. Apa yang jadi idealisme Ibu lain, buat saya mungkin tidak perlu-perlu banget. Ada yang modelnya seperti saya, better ready than sorry, jadi segala macam dibeli untuk persiapan, eh ternyata bayinya yang nggak cocok/nggak betah, jadinya mubazir deh barangnya tidak terpakai. Ada juga yang super minimalis kaya saya juga (stok pakaiannya sedikit) eh nanti kalau dalam prakteknya kurang baju, ya bakal kelimpungan lah harus keluar beli baju tambahan. Jadi nggak ada yg salah dan benar disini, semua harus trial and error. Tentunya setiap Ibu punya pertimbangan sendiri, jadi sesuaikan dengan kondisi masing-masing.

Kalau Ibu ada saran dan pemikiran lain silakan sharing disini, tentunya daftar tips akan bertambah dan berubah dari waktu ke waktu. Hope this help.