Cogitans

My new obsession

Warning: Postingan ini mengandung konten Ibu-Ibu

Ya sebenernya isi blog ini sejak lama uda berisi hal-hal yang ibu-ibu banget ga sih. Apalagi sejak hamil ya, isinya mah curcolan bumil mulu. Yang follow boleh bosan ya, boleh unfollow saya haha.

Nah, kemarin-kemarin saya belum terasa banget jadi ibu-ibu walau sudah menikah, hamil, lalu melahirkan. Bahkan sekarang pun masih belum kerasa banget ya, but I’m getting there lah. Soalnya begitu ada wacana mau pindahan (maklum hamil dan lahiran masih numpang ortu) sekarang saya terobsesi sesuatu yg ibu-ibu banget. Which is.. PANCI.

Dulu pas masih lajang, boro-boro dah mikirin panci. Masak aja males. Eh sekarang juga sih males masak. Maklum dulu waktu ngekos tuh saya malah tambah tekor kalo masak sendiri. Ya masa biaya beli bahan + effortnya jauh lebih besar daripada beli makanan jadi. Sebagai anak kosan yg budgetnya ngepas ya jelas lah saya akhirnya beralih pilih beli jadi ajah, mana lebih praktis yakaan? Apalagi kalo hasil masakan sendiri tuh sisanya banyak, malamnya uda keburu basi karena kan masak pagi pulang malam tuh. Ga ada yang angetin, ga ada kulkas. Kebuang sia-sia deh tuh, hiks. Yang sesama anak kos pasti ngerti deh.

Back to topic yah. Soal perpancian. Awalnya saya cuma cari tau soal seluk beluk MPASI. Eh ternyata ada beberapa perkakas masak yg harus dipisah untuk makanan bayi. Wah kebetulan nih sekalian isi dapur aja deh, cari yg bagus biar awet. Trus browsing sana sini nyari yg bagus. Saya tuh pengennya perkakas yg aman dan tahan lama which is kayak bahan keramik, kaca, atau stainless steel kualitas yg bagus (anti karat). Tapi kok mahal semua ya? Duh budget pas pasan sih wkwk. 

Ibu saya pengen banget punya panci kaca karena bakalan awet untuk seumur hidup. Saya disuruh nyari karena beliau mau ikut beli juga (Ya kali akoh pake panci kaca, kesenggol dikit lalu pecah, bisa nangis bombay mak). Abisnya di kota kecil ini pilihan terbatas. Saya aja nyari Fry Pan yg bagus (ceramic/marble coating yg ada titik gambar bunga itu lho kayak di kdrama dan home shopping) ga ada. Bahkan di carrefour (supermarket paling gede disini) ga ada, adanya merk Maxim doang. Si maxim ini masih teflon lho, saya punya soalnya pas masih kuliah dulu pernah beliin set wajan merk maxim itu. Bah sama aja kayak teflon biasa, katanya anti lengket eh lengket juga, trus ngelotok gitu, kan bahaya. Rasanya pengen deh melipir ke Ace Hardware atau Informa gitu, saya kudu keluar kota, dan dijamin harganya pasti mahal (yaiyalaa). 

Well, anyway, akhirnya saya tetep belanja juga sih daripada ga punya. Beli seadanya yang biasa aja kayak bahan alumunium jaman dulu ala embah-embah gitu, biar di-abuse pun nggak akan sakit ati. Lah jomplang banget ya dari kepengen yang bagus malah beli yg sejuta umat di pasar ada hahaha. Ya abisnya kepikiran banget lho, kan suami saya tuh kadang tau-tau pengen masak sendiri, apalagi kalo temen-temennya nongkrong ke rumah, wah namanya Bapak-bapak yah pasti beda lah sama ibu-ibu. Mana tau mereka itu wajan pake teflon apa keramik. Yang mereka tau itu wajan, yang itu panci. Lah kalo tiba-tiba si wajan teflon digesek-gesek pake sutil besi instead kayu. Atau panci keramik yang seharusnya cuma buat masak khusus MPASI dipake buat rebus mi, gimandos nasib perkakas dapur aku? Sakit ati. Hiks. 

Ya sudahlah nanti saya beli 2 jenis aja deh, yang bagus sama yang biasa (lho?). Hahaha malah boros ya. Tapi biarin ah. Walaupun ga jago-jago banget urusan dapur, tapi maunya ya yang bagus-bagus dong biar betah di rumah. Pilih istri betah di rumah apa yang betah kelayapan hahahihi ghibah diluar hayo?

Nah lanjut lagi soal perpancian ini. Perkakas saya belum lengkap. Masih banyak yang saya pengen punya kayak oven misalnya. Gaya banget ya pengen punya oven, belum tentu juga saya bakalan baking. Tapiii saya tuh sangat tertarik dengan segala hal yang praktis. Maklum ye saya besok urus anak sendiri tanpa ART. Dengan kemampuan masak yang masih cetek begini pengennya tetep yang serba praktis yekan. Akhirnya saya jadi terobsesi tuh sama pressure cooker dan slow cooker. Kayaknya memudahkan hidup banget.

Untuk masak daging yang biasanya 2 jam belum empuk, pake si pressure cooker ini bisa empuk dalam 30 menit. Keren kan. Kebayang dong less rempongnya. Ga perlu berjam-jam nungguin daging mateng. Hemat gas (emak-emak irit). 

Picture taken from jd.id

Ibu saya punya tuh panci presto yang besar ukuran 7.5L tapi tidak pernah dimaksimalkan. Kalo masak daging tetep aja direbus biasa hadeh sampe 2 jam pun belum empuk-empuk juga. Nah, saya mau belajar dari pengalaman. Cukup punya 1 panci presto aja, yang kecil. Buat masak sehari-hari biar cepet. Kebetulan Oxone ini lagi promo valentine. Mereka kasih diskon 20% di shopee (bukan endorse). Saya lihat panci presto kecil ukuran 4L idaman saya juga kena diskon lho dari harga 189.000 jadi sekitar 150 ribuan saja. Karena budget mepet banget, saya pake deh poin shopee yg saya sayang-sayang pakenya hiks, nggak apa-apa deh mumpung promo. Akhirnya setelah diskon dan potongan poin shopee, harga akhirnya cuma jadi 113rb cynn. Horeeee.. bisa beli panci idaman sampe separuh harga. 

Ya ampun saya merasa jadi ibu-ibu banget. Bisa beli panci idaman setengah harga. Bangganya ra uwis uwis hahaha. Sampe pamer di blog segala. Eh gapapa deh pamer, sekalian pembenaran ya. Jangankan setengah harga, bisa beli panci ditoko sebelah yang cuma lebih murah 2 ribu aja dikejar, ya nggak buibuu? 

Saya nggak ngerti ya kualitas Pressure Cooker Oxone ini bagaimana. Kalau ada yang udah pernah mereview, mau dong dikasih share linknya. Soalnya saya beli yang versi murahnya (cuma cepek cynn, tapi harga aslinya sebelas-dua belas sama si Maxim). Ada juga Pressure Cooker Oxone Professional, ini mahal harganya sampe jutaan. Dan saya tahu merk Pressure Cooker yang bagus kayak merk Jerman itu (lupa tapi namanya), ISA, Silit, dll yang bisa sampai 4 jutaan. Tapi kan sebenernya saya nggak perlu-perlu banget punya yang bagus, lha wong kemampuan masak masih cetek begini. Mungkin besok kalau saya full cooking my own dish baru deh pikir-pikir lagi alihin budget khusus buat Pressure Cooker yang bagus sekalian. But for now, cukuplah yang seharga cepek dulu untuk modal ‘belajar’, gini aja uda bangga banget ya hahaha amatiran neh.

Next obsession: slow cooker! *mari nabung dulu*

Advertisements