My Baby

Rombak baju bayi

Saya kadang sebel sama uti & mbah tinya Edgar (Ibu dan Ibu Mertua) yang suka nyuruh baju model sleepsuit, romper, dan jumpernya Edgar dipotong kalau sudah nggak muat

Edgar with Kalila’s, Hafshah’s & Reynand’s Uti. Edgar ga bisa bedain itu Uti aslinya apa Mbah-Denya 😅 



Ya saya ngerti maksudnya, pake prinsip investasi jangka panjang. Kalo memang baju rumahan yang murah sih nggak apa-apa ya, tapi ini baju jalan yang (bagi saya) harganya ‘lumaryan mahal’, kasihanilah dompet saya wkwk. Jadi nggak rela gitchu kan. Apalagi, bajunya mau saya simpen buat anak kedua (kalau ada). Kurang jangka panjang apa coba rencana saya? Hahahaha

Ini hasilnya

Hari ini, terpaksa saya melakukan apa yg disarankan uti-mbahtinya Edgar. Rompernya Edgar akhirnya dipotong jadi model kaus juga deh 😂😂😂 Romper ini sebenernya masih baru dan masih sangat kegedean. Uniqlo size 80, saya nggak ngerti sz 80 itu seberapa, jd setelah dibuka kemasannya ternyata gede banget kayak ukuran anak 2 tahun. Kalo dipake Edgar jadi kayak dress 😂😂😂 Pas pertama kali dicoba masih oke snapnya. Tapi setelah dicuci, eh snapnya rusak dong. Daripada mubazir akhirnya khusus yg ini saya rombak deh. Trus, utinya Edgar malah makin semangat bongkarin baju-bajunya Edgar yang lain untuk dirombak, astaga. 😑😐  saya ACC buat jumper dan romper yang snapnya rusak aja, please lainnya NO!

Advertisements
My Baby

Review Playmat: Parklon PE Roll

Menurut milestone, harusnya di usia 5 bulan Edgar sudah bisa guling-guling antara tengkurap dan balik badan sendiri. Edgar baru aja masuk 5 bulan. Tepatnya, hari ini dia berusia 5 bulan 5 hari. Tapi dia belum ahli tengkurap sendiri, hiks. 

Somehow, deep down I know I’m quite competitive. Kompetisi antara satu ibu dengan ibu lain perkara anak tuh wajar yah menjangkiti segala golongan. Tapi saya mah selow sebenernya, saya lebih ke kompetitif terhadap milestonenya Edgar sendiri, bukan ngebandingin ke anak lain (ah masa sih? Hihi). Walau saya ngerti ya tiap anak tuh beda-beda, tapi Ibu mana yang nggak ketar-ketir mempertanyakan “kok anak gue belum bisa ini itu ya padahal udah usia segini?.” Dalam kasus saya, si Edgar baru telat dikit, sayanya udah heboh sendiri ahaha. Padahal kalo ada temen lain yang curhat sejenis tentang anaknya, saya jago banget tuh ngadem-ngademin. Giliran diri sendiri ngalamin, ya tetep panik juga (manusiawi yee).

Nah, jadi ceritanya Edgar sudah sukses tengkurap sendiri di usianya yang ke 3 bulan sekian hari (sekian harinya lupa berapa hari gitu). Ya sudah deh saya kalem aja. Saya pikir, oh udah bisa, oke deh sip. Trus selanjutnya Edgar uda mulai jago push up dalam posisi tengkurap. Bahkan dia sudah dorong-dorong ke depan mau merangkak. Di usia ke 4 bulan, Edgar udah jago banget lah muter-muter 360 derajat dalam posisi tengkurap dan dia udah kuat ngesot maju mundur gitu. Masalahnya adalah… dia masih kesulitan untuk tengkurap sendiri. Hiks. Jadi selama ini dia sukses tengkurap sekali dua kali doang, selanjutnya blasss… haha. Saya yang tengkurapin.

Kebetulan disaat saya panik, Mom Eliz  (IG @elizabeth.zenifer) yang super legendaris itu sharing tentang pentingnya punya playmat sejak masih bayi piyik (sekitaran 2 months). Menurutnya, bayi yang sejak awal dibiasakan ditaruh di permukaan yang keras akan lebih cepat terstimulasi motoriknya. Saya setuju sih, tapi dompet berkata lain. Menurut saya, daripada beli playmat mahal-mahal mending uangnya dibeliin kasur sekalian. Toh harga sama. Kalau mau yang teksturnya keras, ya ntar beli kasur tipis aja yang murah meriah gitu, bisa buat tidur sekalian. Intinya, menurut saya playmat tidak perlu-perlu amatlah.

Akhirnya saya curhat ke sepupu saya yang anaknya berusia 9 bulan tapi belum bisa merangkak maju. Bisanya cuma merangkak mundur. Berdasarkan sharing Mom Eliz itu, sepupu saya langsung beli Evamat yang murah meriah. Dan anaknya sukses merangkak maju dalam hitungan hari saja. Lalu dia meng-encourage saya untuk beli playmat juga. 

Karena saya gregetan, saya pun order Playmat Parklon PVC size XL seharga 1.8 juta dengan ketebalan 1.6 cm menurut saya sudah best deal banget dibanding merk lainnya (harganya bisa beda sampe 500rb dibanding Parklon). Tapi kok lebay yah, kata para emak-emak di Female Daily, mereka pake ketebalan 1 cm, 1.2 cm dan 1.4 cm aja cukup banget lho. Ya wes langsung cancel dong dan minta refund dari jd.id haha. Untung masih bisa, butuh 8 hari sampai akhirnya uangnya di refund dan saya order lagi masih merk Parklon juga tapi yang bahannya PE Roll, motif sama dengan ketebalan hanya 1 cm. Harganya? Cukup 435 ribu saja sudah gratis ongkos kirim. Hemat banget, ya kaaaan? Tapi nggak lama setelah saya order di jd.id ternyata di orami lagi disc dong, si parklon pe roll jadi 385rb aja uda gratis ongkir, whyyyyy? Sesal tiada tara. Tapi entah kenapa saya malah puas bisa sukses ngeracunin banyak emak-emak lain dan mereka langsung pada beli di Orami. Harusnya dapat komisi lho ini. Mungkin saya ada bakat nyales (sales).

Ya wes lah ikhlasin. Setelah seminggu lebih menunggu (total 2 minggu lebih kalo ditambah waktu nunggu refundnya)  si parklon datang, akhirnya kemarin malam barangnya sampai dong. Dan Ibu sok ngehits ini mau mereview barangnya: 

Sebelumnya, perlu ditekankan bahan PVC dan PE roll ini beda ya. Bedanya secara kasat mata nggak tau apa karena kan saya nggak pernah pegang langsung, tapi secara kualitas sih banyak banget di mbah google, cari sendiri yah hehe. Trus yang jelas beda harga dan ketebalan ya, bahan PVC harganya 5x lipat bahan PE roll. Jelas lebih bagus PVC *yaiyalaaaa

Selama masa menunggu yang lama itu, Edgar saya taruh di karpet karet lama punya saya. Dulu beli pas zaman kuliah 7 tahun yang lalu cuma 70rb. Bahannya tipis, ketebalan nggak sampe 1 cm. Jadi buat Edgar keras banget ya. Yang biasanya tangan dan kakinya nggak pernah diem, geraaak terus. Selama ditaruh di karpet ini jadi kaku dia, diem aja nggak berani gerak. Mungkin badannya sakit semua. Padahal sudah saya alasin lagi pake bedcover tebal, tetap saja tidak mau dia. Selain itu, bahannya dari karet, yang kalo digaruk-garuk edgar jadi terkelupas macam karet penghapus itu lho, hiks.

Oke lanjut.. 

Berhubung abis keluar kota, jadi jam 10 malem saya baru menemukan si PE roll sudah tergeletak manis dan siap dijajal. 

Ini dia review abal-abal yah:

1. Bahannya pe roll.. sebenarnya saya nggak begitu ngerti sama bahan PE ini kayak apa karwna karpet murahan yang saya mention sebelumnya itu bahannya lumayan enak dari karet. Naaah si PE roll ini bahannya kaya.. hm, terpal? Haha mirip-mirip gitu lah pokoknya plastik banget ya, bukan karet. Ga ngerti juga bahan PVC kayak apa tapi melihat harganya yg 5x lipat sudah pasti jauuuh bagus yah hehe. 


PLUS:

1. Tebel 1 cm menurut saya uda cukup empuk. Jd nggak worry kalo baby kepentok disana. Fiuuh kalo jadi pesen yang PVC 1.6 cm empuknya kayak apa yah, yang katanya telur aja nggak bakalan pecah dijatuhin disana.

2. Permukaannya plastik, dan tekturnya berbonggol segiempat, jadi nggak licin (malah keset). Nggak bakal takut jatoh kepleset. Trus gampang dibersihin.

3. Enteeeng banget, surprisingly. Ya karena dari plastik sih makanya enteng. Malah berat karpet murahan dr karet punya saya dulu.

Minus:

1. Permukaannya kesat gitu.. dan agak lengket. Apa karena belum di lap yah? Gimana yah.. jadi kalo kita napak dan lepasin kaki dia kayak bunyi gitu soalnya kan agak nempel di kulit. Berisik jadinya..

2. Karena lengket dan berisik, Edgar malah jadi TAKUT loh. Heran deeeh *gemes

Jadi ceritanya kan malem ini langsung saya buka bungkusnya. Trus saking semangatnya, karpet PE roll yang sudah lama dinanti kedatangannya ini langsung saya gelar gitu dan saya taruh Edgar diatasnya, trus langsung jepret buat pamer disini *aelaah maknya napsu pengen pamer sih*

Jadi ini karpet belum di prewash (plis jgn ditiru). Jangankan di prewash, di lap basah aja belum hadeeh. 

Edgar diatas Parklon PE roll, motif Rush Hour



Begini nih hasil fotonya. Edgar langsung ditaruh trus dia kaget trus diem lama gitu (dengan ekspresi dan pose seperti di foto). Trus lama-lama wajahnya jadi makin aneh dan dia kayak kelejotan kayang gitu sambil muter 180 derajat (masih dengan pose yang sama kaya di foto, suweerr). Kayaknya karena lengket di kulit dan berisik kaan.. trus dia nangiiiss.. 

Ada kali setengah jam kita mainan disitu tapi dia tetap takut. Kagak mau bersentuhan di karpetnya. Whyyyy.. nak, whyyyy 😥

Mungkin ngantuk yah. Dan capek abis dari luar kota juga, eh malem-malem langsung ditaruh disitu. Semoga bsk pagi uda mau lagi. 

.

.

.

UPDATE 

Tadi pagi dicobain dia masih takut. Saya alasin bedong dan taruh dia tengkurap diatasnya. Buset dah, bener-bener nggak mau ditaruh dibawah. Jadi dia muter aja gitu 180 derajat dalam posisi tengkurep (dia mah uda jago muter dan ngesot ke depan belakang posisi tengkurep gini, tapi untuk tengkurep sendiri masih belum jago, keberatan pantat kayaknya). Trus bener-bener nggak mau anggota badannya nyentuh si karpet hhh.. begitu nyentuh karpet, nangis. Ini nurun ayahnya apa ya, kalo Ibunya kagak ada takut-takutnya dari bayi.

Pas saya gendong karena nangis, dia ngeliatin ke bawah (ke karpetnya) dengan wajah waspada gitu.. hiks jadi sedih saya.

Akhirnya saya gendong sampe ketiduran kaaan, trus pas uda tidur saya taruh lagi di PE rollnya. Pas dia bangun, sukses deh dia nggak sadar kalo lagi diatas PE roll haha. Dan setelahnya masih agak takut-takut tapi selanjutnya no probs, yaay.. sukses. Nggak perlu di preloved dan nggak perlu beli PVC yang mahal itu. Dompet saya senang nih hahaha.

Begini wajahnya pas bangun tidur.. dia lupa kalo lagi di atas pe roll. Sampe sekarang masih cuma bisa miring-miring aja, kaki tangan ke depan kaya huruf U.. keberatan pantat diaa.. haha. Tapi kalo uda ditengkurepin dia jago uda mulai merangkak maju mundur, muter-muter, pushup. Masa ini anak mau langsung merangkak sampe jalan tanpa tengkurep sendiri sih, bingung emaknya.

Sebenarnya, saya sendiri juga antara pengen ngetawain tapi kasian sekaligus sedih gitu, anakku kok begini amat penakutnya. Dalam bayangan saya begitu ditaruh di karpetnya, dalam sehari uda bisa lancar guling-guling kayak anaknya temen Female Daily saya, lha kok malah drama komedi gini haha. Kayaknya emang karakter Edgar sih ya, agak penakut sama hal-hal baru. Sama mainan yang nyala, ada lagunya dan lampu warna-warni aja takut. Akung dan utinya aja sampe heran soalnya dulu pas bayi (sampe sekarang juga sih) nggak ada takut-takutnya, yang ada malah ditubruk dan dibanting-banting tuh mainan. Buset deh Ibunya Edgar ganas juga yah.

Buibuk jangan khawatir anaknya takut juga yah. Maybe it just my baby kok hehe. Dan no, nggak akan di preloved maupun ganti PVC. Edgar harus terbiasa dan mau disini pokoknya wkwkw /maksa/. Ya padahal ngirit aja sih hahaha.
UPDATE lagi.. 

Sekarang Edgar sudah jago tengkurap dimanapun. Di kasur pun sudah bisa. Trus kan Edgar uda lumayan bisa duduk sendiri ya, tumpuan tangan model tripod. Usia dia sekarang 5,5 bulan nih.. nah trus di ngeguling sendiri dr posisi duduk trus jatuh kepala duluan. Eh surprisingly nggak nangis lho.. mungkin karena PE Rollnya empuk kayak di kasur. Dia biasa jatuh gitu juga dikasur. Berarti ketebalan 1 cm uda ok banget yah nggak sakit. Apalagi bahan PVC yang tebelnya 1,2cm – 1,4cm – 1,6cm, malah jauh lebih empuk lagi pastinyah.. hahaha. Kalau ada budget lebih mungkin baiknya beli PVC aja ya bu ibuk. Kalau saya sudah puas banget pake PE Roll ini, maklum budgetnya cuma segitu.

My Baby

What my pregnancy feels like – Part 2

Ini lanjutan dari What my pregnancy feels like – Part 1

Kesannya gaya banget ya pake diceritain sampe ada part-partnya segala. Tapi saya pengen ada arsip tentang gimana dulu saat saya sedang hamil gitu. Kan nggak setiap hari saya hamil, ya nggak?

Jadi lanjutan dari part 1 kemarin yang saya bahas masih tentang trimester pertama. Sekarang saya mau bahas tentang masa-masa trimester kedua.

Selama trimester pertama biasanya kan pada mual muntah tuh, saya enggak dong. Saya pikir hamil kebo, seneng dong yah nggak harus repot mual-mual. Rupanya kebahagiaan saya hanya berlangsung sesaat. Di akhir TM 1 saya mulai merasakan mual muntah. Seringnya mualnya doang sih, muntahnya jarang.

Mual saya standar lah ya, nggak yang esktrim. Nggak bisa deket-deket segala yang berbau amis. Biasanya saya doyan segala daging-dagingan dan telor, pas masa-masa ini saya nyium baunya aja pusing mual. Lucunya, pas lagi makan saya habis deh tuh segala mi satu porsi besar, nasi, sayur, udang, dll. Trus saya dipaksa makan fuyunghai yang bahannya kan dari telor, eh nggak lama begitu keluar dari parkiran langsung muntah dong. Yang dimuntahin cuma telornya aja. Nasi, sayur, dll ngga keluar. Ya ampuuun anak gueeee.

Saya payah selama hamil. Lemes terus, jalan sebentar aja udah berkunang-kunang sesak napas mau pingsan. Lemah lah nggak ada staminanya sama sekali. Pernah pas saya lagi belanja barang bayi, saya lemes banget jadinya duduk doang yang muter Ibu saya. Trus nggak lama keluar dari toko saya kok pusing berkunang-kunang. Itu saya lagi hamil 5 bulan. Akhirnya melipir deh ke emperan toko yang lagi tutup. Disana saya muntah dong trus lemes banget nggak bisa duduk tegak. Tau-tau mual dan langsung muntah. Saya langsung ndlosoran gitu dipangkuan Ibu. Ada kali setengah jam lebih saya kayak gitu, nggak kuat bangun. Ibu saya sampe panik soalnya kulit saya yang item katanya langsung putih pucat. Dikiranya uda mau mati. Untung aja ditemenin. Nggak kebayang kalo sendirian gimana nasib eike. Itu aja langsung telepon Bapak minta jemput karena saya nggak kiat nyetir pulang, meanwhile Ibu saya nggak bisa nyetir mobil hahaha, fail abis. Sejak itu saya kalau belanja via olshop aja kayak yang pernah saya share disini dan disini. Nggak ribet. Tinggal tiduran di kamar sambil pengang hp aja. Besoknya barang sampai deh. Milenial banget kaaan hahaha.

Oyah di bulan yang sama, saya merasa sakit kram bagian rahim kayak ‘turun’ gitu. Jadi kalo jalan saya sangga perutnya tepat dibagian bawah. Trus saya bawa pijet ke dukun bayi, cuma dielus-elus doang pijetnya abis itu beres deh, bulatannya sekarang tepat ditengah perut, nggak melorot ke bawah lagi, plus kramnya hilang sampe lahiran. Mantab ya nggak?

Mual muntah saya akhirnya kelar di bulan ke 6 tapiiii masih mual-mual occasionally sampe lahiran. But it’s not that bad lah.. cuma heran aja mual muntah kok mulainya telat amat di usia 3 bulan trus lama bener selesainya sampe lahiran haha. Tapi ya nggak apa-apa tandanya janin saya menguat. Kesimpulannya, trimester kedua ini yang paling bikin teler buat saya.

Part 3-nya untuk next post aja kali yah