My Baby

Can’t stop myself from overthinking this stuff

Nggak tahu kenapa untuk hal-hal tertentu saya bisa jadi sangat rewel, panik, dan overthinking. Bahkan untuk hal sepele macam cuci baju bayi ajah rempong. Nggak tahu ya kalau ibu-ibu lain gimana, tapi saya sumpah ribet lho mikirnya. Mulai dari ini gimana cara nyucinya ya? Perlu pakai air panas kah setiap kali nyuci? Kalau mau cuci tangan, cara yang benar bagaimana, kalau masuk mesin cuci bagaimana. Ya karena untuk pencucian pertama saya pengen cuci tangan dan cuci berikutnya mau pake mesin aja karena setelah lahiran pastinya mau hemat tenaga lah, nggak mau maksain rempong harus cuci tangan kalau memang tenaganya nggak ada. Mending tenaga dan stamina disimpen untuk nenenin baby. Itulah kenapa hal gini aja dipikirin, karena kalau salah cuci bisa-bisa bajunya cepet rusak, jadi kasar, warnanya pudar dan nggak awet. Amit-amit malah bikin kulit anak alergi hanya karena nyucinya sembarangan. Jangan sampe deh.

Btw, seriusan tanya. Untuk cuci peralatan lain kayak stroller, alas stroller, car seat, tas bayi, kasur bayi, bantal latex baby, etc gimana ya? Ada perlakuan khusus atau bisa langsung cemplungin mesin cuci aja?

Trus ribet lagi mikirin pake detergent baby apa yang bagus. Setelah browsing sana sini, yang bagus (maksudnya yang paling banyak direkomendasikan) adalah detergent Sleek dan Cycles (Cycles terutama bagus untuk nyuci clodi, FYI). Pas ke hypermart gitu kok nggak nemu Sleek dan Cycles ya. Ada sih Sleek, sering liat di babyshop dan alfa/indomart, tapi kemarin mau nyari ukuran besar sekaligus refillnya nggak ada. Kalau Cycles malah kayaknya hanya dijual online. Lagipula banyak merk detergent baby lainnya dan berhubung saya tipe yang suka coba-coba berbagai toilettries, seperti biasa, malah tergoda mau ambil semua merk ukuran kecilnya. Untung belanja sama si adek yang selalu sukses jadi tukang rem nafsu belanja kakaknya ini. Dan dengan logika ala emak-emak, akhirnya ngambil Cussons yang kebetulan lagi promo beli satu gratis satu plus softener cussonsnya (biar serasi aja sih, jadi ambil satu merk).

Kalau ada yang merasa rempong amat baju bayi aja pake softener segala. Atau emak parno yang ribet berpendapat, baju baby harusnya nggak perlu pake softener segala karena baby sensitif terhadap wangi-wangian, that’s why bagusnya baju baby dicuci dengan detergent non-perfumed. Well, pembelaan saya yang namanya softener khusus baby ini formulanya memang hanya untuk melembutkan (softener) dan untuk masalah wanginya, karena belum nyoba sendiri jadi nggak tahu ini wanginya keras macam molto apa nggak, let’s see ya. Saya lebih tertarik dengan efek melembutkan dan segarnya ajah sih, karena emang suka sama baju yang segar kayak habis disetrika pake rapika.

Lalu, masalah waktu yang tepat untuk mencuci baju bayi. Sekarang usia kandungan saya sudah 31 weeks. Dan ternyata ada ibu hamil di grup bumil yang sudah cuci setrika aja dong, padahal HPLnya deketan sama saya. Gasik banget ya. Saya juga sama nggak sabarnya sih,  apalagi mumpung badan masih fit gini, jadi masih kuat lah buat cuci-cuci baju dibanding kalau nanti deketan HPL. Tadi aja udah nyuci lemari baju buat si baby. Tapiii, tetep aja saya bingung baiknya mulai cuci-cuci perlengkapan segambreng itu kapan. Kenapa hal beginian aja saya banyak mikir sih? Ya karena kalau saya nyuci sekarang, sedangkan si baby baru launching (perkiraan aja) masih 6-8 minggu lagi, ya saya kepikiran aja apa itu bajunya udah nggak keburu apek dan berdebu dan terkontaminasi macem-macem sehingga akhirnya saya malah harus cuci ulang nggak sih? Bumil-bumil lain yang HPLnya duluan bilang mereka sampe 2-3 kloter cuci setrika (saking banyaknya cucian) dengan kondisi tubuh sudah sangat lelah karena mepet waktu lahir. Jadi, enaknya kapan ya mulai cuci, pas uk 35w aja kali ya. Kira-kira badan masih kuat nggak ya buat nyuci setrika perlengkapan baby yang buanyaaaak banget itu.

Sebenarnya, kenapa sih saya pake ribet segala. Saya pribadi merasa nyuci baju baby pake rinso pun nggak masalah asalkan bilasnya yang bersih. Toh dulu zaman kita bayi, ibu kita juga pake detergent biasa pun baik-baik saja, buktinya sampe sekarang kita tetep survive dan sehat kan hehe. Kalo pun nanti nggak bisa afford detergent khusus bayi (in case belum sempet beli) saya juga bakal pake rinso sih, asal kulit babynya nggak rewel. Itu clodi aja yang langsung kena daerah vital baby katanya nggak papa dicuci pake detergent biasa bareng sama cucian dewasa. Tapi berhubung sekarang lebih aware soal pengaruh detergent ke kulit bayi sensitif dan inshaAllah mampu afford the best buat baby, ya kenapa enggak pake detergent khusus aja hehe. Daripada nanti merasa bersalah ke baby sendiri kalo ternyata kulitnya sensitif (ini kalo saya ya).

By the way, saya juga sudah beli ecostick (semacam stain remover) dan ecowash ball (silakan googling sendiri ya soal ecowash ball ini) yang ramah lingkungan dan ramah dompet. Jadi, kalau nanti detergent baby cussons habis, kayaknya nggak bakal beli detergent lagi deh at least for 2 years. Nggak ada busanya karena ini bukan detergent, so lebih aman juga untuk baby, lebih awet pemakaiannya, dan tidak merusak baju baby. So, let’s see ya. Hope for the best baby saya kulitnya tangguh.

Advertisements

3 thoughts on “Can’t stop myself from overthinking this stuff

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s