Daily · My Baby

Wow, I’m pregnant!

Perlu saya tekankan disini, setiap kehamilan itu berbeda-beda. Kehamilan anak pertama dengan anak kedua, dari ibu yang sama saja, bisa berbeda. Apalagi antar ibu hamil. Jadi apa yang saya alami, bisa terlihat lebih menyenangkan dan lebih tidak susah dibandingkan kehamilan ibu lainnya, atau sebaliknya. Mari kita saling menghargai dan no judge dalam platform ini. Saya hanya sharing pengalaman dan perasaan yang saya alami saat ini. I couldnt care less about what you think about what should Ive done right during this pregnancy just because you think Im doing it wrong all this time, or because you did it the right way and I should have done it your way. Kenapa penting banget menurut saya tekankan soal ini, karena diluar sana banyak banget bumil maupun mommy yang suka ngejudge ke sesama ibu lainnya lho. Padahal mereka sendiri juga seorang Ibu. Jadi ya, suka-suka lah, no-judge hahaha.

 

So, here is my story.

 

Saya dan suami berencana menunda at least selama satu tahun pernikahan karena ada beberapa hal yang masih ingin saya lakukan. Saya sangat bersyukur karena suami tipe yang sangat menghargai pendapat saya and he had done accordingly. Tapi ternyata Tuhan memberikan rezeki ini jauh lebih cepat dari perkiraan kami. Awalnya saya kaget karena nggak siap. Tapi nggak pake lama, beneran nggak ada seminggu, Tuhan nunjukkin saya kenapa saya seharusnya bersyukur. Saya ketemu pasangan-pasangan, sumpah ketemunya juga nggak sengaja, yang susah payah terapi kesuburan, IVF, dsb selama bertahun-tahun tanpa hasil. Tapi saya yang dikasih cepat, sekali langsung jadi pula, nggak pake lama, nggak pake susah, ya masa sih nggak bersyukur.

Akhirnya, setelah saya mulai bisa menerima (walau masih sering ngedumel begini begitu sih, tapi itu murni karena beneran capek badan, bukan karena hati tidak bersyukur *wkwk pembenaran) ya rasanya jadi lebih enteng jalaninnya.

Awal hamil itu saya ada cerita lucu. Pengalaman pertama beli testpack, saya ke apotek sendirian. Untungnya hari itu sepi, jadi saat parkir motor saya udah seneng aja tuh karena nggak perlu ngadepin resenya tatapan orang-orang. Eh ternyata ada mas-mas usia 30an berhentiin mobilnya trus buru-buru masuk mendahului saya. Ya weslah, bagus. Malah enak ya kan, jadi dia kelar saya bisa leluasa nanya-nanya testpack. Eh ternyata yang jaga apoteknya ada dua orang. Jadi deh kami dilayani bareng.

Saya alihin dulu nggak langsung nanya testpack, tapi nanya soal folavit. Mbak yang jaga nanya, mau yang 400ug atau yang 1000ug. Sebenernya saya sudah tahu mau beli yang 400ug, tapi buat ngulur waktu ya saya tanya bedanya apa dan biasanya pada beli yang kandungan berapa ug? Nah setelah jawab singkat, akhirnya kelar dah tuh urusan folavit. Mau nambah apa lagi nih. Ya akhirnya saya minta testpack deh, lagian itu Mas-masnya udah kelar tinggal bayar.

Mbak-mbaknya: M

Mas-masnya: Ms

Saya: S

 

 

M: Mau nambah apalagi mbak?

S: Mba ada testpack nggak?

M: *tanpa berkedip dan tidak juga berubah ekspresi* Ada. Mau test pack yang mana mba?

Ms: *Ini masnya langsung deh nengok kepo gitu padahal udah ditagih sama kasirnya sekian rupiah tapi dia pura-pura nggak denger karena asik ngamatin*

S: Adanya merk apa aja mba? Boleh lihat semua nggak. Ambilin yang paling bagus dong.

Ms: *Mas-masnya mulai nggak nyante. Uda terang-terangan dia liatin saya sampe kepalanya maju supaya lihat wajah saya nggak pake malu. Uda dipanggil kasirnya berkali-kali dia bodo amat. Kepo banget deh pokoknya saya kesel.*

 

Trus saya mulai cek-cek tespack mana yang mau dibeli. Pake request yang ada cawan segala. Bodo amat sama mas-masnya. Ini si mas-mas akhirnya bayar juga ke kasir tapi setelah selesai bayar dia masih mingle disitu dong liatin aku dari atas sampe bawah, trus balik ke atas lagi kayak mesin scanner aja. Akhirnya setelah kelar milih 6 testpack dengan berbagai jenis dan merk dan mau bayar ke kasir, si mas-masnya pergi juga. *sigh*

Ya memang sih, saya penampakannya masih bocah banget. Nggak satu dua yang ngatain saya kayak anak SMP. Mungkin itu mas-masnya kaget ada anak kecil berani beli test pack sendirian di siang bolong. Untung saya belinya banyak sekalian, jadi ada stok deh karena besok ogah kalau harus beli lagi. Saya pake TP itu dua kali dengan jeda masing-masing seminggu, hasilnya negatif. Oya posisi saya LDM saat itu saya di Jogja.

Next week setelahnya saya nyamperin suami di Bandung dan terasa banget kalau badan saya nggak fit. Ya masa saya jam 9 pagi lagi tiduran sambil chattingan seru sama temen, trus begitu melek tahu-tahu udah jam 12 siang. Lah kapan tidurnya?? Saya bahkan nggak sadar kalau ketiduran. I thought I was only tired or in the verge of catching influenza. Sampai akhirnya di suatu malam saya dan suami makan suki di Raa -cha. Porsi kita banyak, tapi makannya cepet banget saking lapernya kayak orang nggak makan dua hari. Nah, begitu habis makan saya ke toilet dong kebelet BAK. Oya, saya udah beberapa hari beseran banget emang. Balik dari toilet, mulai deh saya mual nggak karuan karena nyium bau barbequean pengunjung lainnya. Kirain karena saya makan kebanyakan, secara tadi kita makan porsi 5 orang gitu. Tapi ini mualnya nggak ilang-ilang sejam lebih, saya udah mondar-mandir di parkiran luar biar dapat udara segar sampai nggak enak ninggalin suami dan temen-temennya, kesannya kayak nggak mau mingle gitu. Udah saya coba duduk lagi di meja, but it hit me hard. Daripada muntah bikin orang-orang nggak nafsu makan, saya ngalahin duduk diluar kayak ansos deh.

Pulang dari Raa cha, saya minta suami mampir apotek. Saya minta dia yang belikan test pack. Karena saya curiga ini mualnya tidak biasa. Sebenernya masih ada sih stok testpack, tapi saya tinggal di Jogja. Suami tanya kenapa nggak beli turun sendiri. Saya ceritain kejadian dua minggu sebelumnya di Jogja. Dia ngetawain, huh kesel. Dia nawarin nemenin, jadi kami belinya berdua gitu. Saya tambah nggak mau lah, secara suami wajahnya boros (maap ya, bojo). Yang ada dikira ntar kita pasangan muda tidak bertanggung jawab. Kayak Om-om pacaran sama anak SMP. Heh, gedek dah kalau sampai diliatin kayak gitu, cukup diliatin anehnya saat nge-mall aja. Dalam kondisi mabok gini, saya ogah di judge sama orang-orang apotek. Bawaannya bete. Yes, saya nungguin di mobil aja. Dan suami sukses bawa pulang 3 test pack. Saya kepo, tadi diliatin aneh-aneh nggak pas beli tp. Katanya sih enggak, dia sengaja show off cincin kawin. Lagian wajah suami udah pantes gitu deh jadi bapak-bapak, ya sudah jelas nggak akan mengalami hal yang sama seperti saya ya, huhu. Malam itu juga cek dan hasilnya: POSITIF.

Untungnya ya, saya orangnya better ready than sorry. Jadi sebelum nikah pun sudah cari tahu segala hal mulai dari tanda kehamilan, ngitung masbur, mastiin catat jadwal mesntruasi, pentingnya minum folavit, dan cari tahu kapan waktu yang tepat untuk testpack atau cek kehamilan ke dokter. Jadi saya nggak panik, nggak bingung dan sudah tahu apa yang harus saya lakukan setelah mendapat hasil positif testpack tadi. Beda sama suami saya yang langsung heboh tanya sana sini, padahal udah dibilangin juga. Kayaknya dia lebih percaya sama kata temen-temennya yang sudah pernah hamil duluan dibanding istri mudanya yang sebenernya juga punya cukup wawasan ini *tsah nyombong dikit boleh dong.

Buat yang akan menikah, saya sangat merekomendasikan mendownload applikasi My Calendar dan sejenisnya untuk mencatat jadwal menstruasi, intercourse, dan masbur. Ini nanti akan sangat penting untuk mengetahui HPHT lho. I think I know when exactly my-sekali-jadi-baby conceived, thanks to this app hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s