Daily

Terkadang Sial itu Indah

Ada satu mata kuliah favorit dan lumayan penting bagi saya. Saking pentingnya, saya sampai pengen jadi 10 siswa terbaik di kelas yang bisa dapat kesempatan ikut proyek skala besarnya.

Tapi harapan saya itu nyaris nggak terkabulkan gara-gara UASnya kacau.

Jadi begini, sebut aja mata kuliah A.

UAS Mata kuliah A ini dijadwalkan di hari yang sama dengan mata kuliah B dan C. Nah, ketiga mata kuliah ini jam ujiannya berurutan tanpa jeda.

Sedihnya, ketiga mata kuliah ini sama-sama menuntut hapalan dan analisis panjang. Apalagi dosennya terkenal suka banget bikin banyak soal yang beranak pinak. Jadi, beliau-beliau tega banget ngasih 6-10 soal yang tiap soalnya beranak pinak sampai a, b, c, d.

Saya mabok ngapalin seluruh materi itu malam sebelumnya. Walau uda nyicil belajar tapi percuma juga saking banyaknya. Akhirnya saya begadang sampai jam 4 pagi dan alhamdulillah seluruh materi resmi sudah hapal.

Niatnya mau istirahat sebentar nunggu sampai jam 6 pagi sebelum siap-siap berangkat kuliah. Ujiannya sendiri paling pagi itu jam 07.15 WIB utk mata kuliah A. Dan celakanya saya kebablasan tidur

**********************

Drrrtt, drrrt, drrrrtt…

Ada bunyi telepon. Saya angkat, berhalo-halo tapi nggak ada yang jawab. Sempet-sempetnya saya nglindur dan maki-maki penelepon. Dasar penelepon sinting, gangguin orang tidur aja sih! Gitu.

Itu sebelum saya lihat jarum jam sudah mencapai angka 07.45 WIB sodara-sodara!!!

Buset, telat setengah jam!!

Masyaallah. Ujian maha penting untuk mata kuliah A sudah berlangsung selama 30 menit dan saya masih di atas kasur!!

Tobat, deh tobaaaat~

Masih shock, saya sempet terdiam beberapa menit. Bingung. Pilihannya, antara nekat berangkat atau pasrah nggak ikut UAS. Tapi akhirnya saya sms temen saya yang nelepon itu, tanya kira-kira masih boleh nggak ya masuk ujian. Dia balas, boleh karena banyak yang masuknya telat juga, disuruh buruan berangkat nggak usah pake mandi dulu.

Ya sudah, akhirnya saya berangkat kuliah tanpa mandi. Cukup cuci muka dan gosok gigi, kilat. Lalu tancap gas!!

Dalam hati rasanya tuh kalang kabut. Antara bersyukur si Pipit sempet nelepon saya sampai bangun (padahal dia juga lagi ujian, mana duduknya pas di samping bangku saya, maklum deh absen kita deketan). Sama takut-takut nggak dibolehin masuk sama pengawasnya. Dan kalaupun boleh, takut nggak bisa nyelesaiin soal yang berujung pada nilai C, D, atau bahkan E!!

Ngebut rupanya tetep makan waktu 5 menit. Sudah 35 menit terbuang sia-sia. Sampai tempat parkir masih aja sial. Karena bengong, motor saya kebablasan nyemplung got di parkiran. Roda depannya doang sih, tapi stuck gitu sampai bemper depan. Pak satpamnya ngomel, “Pagi-pagi jangan bengong, mba!” gitu katanya sambil ngangkat motor saya dari got.

**********************

Sampai ruang ujian saya bertemu ibu pengawas berwajah super galak. Me (O). Ibu pengawas galak (PG).

O: Permisi Bu, maaf telat. Saya masih bisa ujian tidak? *sambil ngos ngossan*

Temen-temen: *pada cengar-cengir kasian*

PG: *ngelirik jam tangan* Wah, maaf mba nggak bisa, uda telat lebih dari 15 menit peraturannya nggak boleh ikutan.

O: Bu, masa saya nggak boleh ikut ujian. Kan katanya asalkan belum ada peserta yang selesai dan keluar ruang, saya masih boleh masuk Bu. *sebenernya tahu sih peraturan 15 menit itu, tapi ada juga peraturan yg saya sebutin tadi*

PG: Tetap nggak bisa mba, peraturan ya tetap peraturan.

O: Iya Bu, saya tahu, tapi ada juga peraturan yang menyatakan seperti itu. Memangnya sudah ada yang selesai dan keluar ruang ujian, Bu? Belum kan?

PG: *diam sambil pasang wajah tegas*

Temen-temen: *mulai bisik-bisik, entah nyontek, entah ngomongin kesialan saya*

O: Ayolah Bu, please, Bu. Boleh ya Bu saya ikut ujian. Pagi ini saya lupa kalau ada ujian makanya terlambat *alesan, boong sih, tapi nggak boong-boong amat, saya kan bener-bener lupa. Lupa bangun. Penting banget buat ngerayu pengawas*

PG: Ya sudah, mana sini kartu ujian kamu.

O: *gembira* *nyerahin kartu ujian dengan semangat* Ini Bu kartunya!

PG: *ngecek dengan teliti* Oh, maaf mba, anda salah ruang. Ini ruang BG.103, ruang mba di BG.101 disebelah sana.

O: *speechless* *cengok*

Temen-temen: *antara ketawa heboh dan ketawa kasian*

O: Oh ya uda Bu, maaf ya ngerepotin. Permisi! *ngibrit kabur* *maluu*

Dan begitulah, saya ngibrit sambil lari ke ruang sebelah. Merasa bego dan dibegoin. Bego karena salah masuk ruang, dan yakin banget sengaja dibegoin sama Ibu pengawas galak itu. Dia pasti sejak awal tahu kalau saya salah masuk ruang soalnya pas skimming ruang BG103 itu kayaknya nggak ada kursi kosong, alias semua sudah lengkap hadir disana. Sayanya aja yang saking paniknya jadi nggak nyadar. Makanya itu si Ibu pasti sengaja!!

Untungnya, begitu masuk ke ruang BG101 (ruang yg bener) Bapak pengawasnya baik, langsung deh dibolehin masuk. Tapi masih aja bego, saya salah masukin tanda tangan absensi ke kolom ttd pengawas, bukan kolom ttd saya! Duh gusti..

Tapi Bapaknya masih baik dan cuma diketawain aja trus suruh segera ngerjain ujian.

Gara-gara ngerayu Ibu-ibu pengawas iseng tadi waktu saya kebuang lagi 5 menit. Resmi sisa waktu saya pas cuma 30 menit untuk mengerjakan 2 soal.

Iya, untung jumlah soalnya cuma dua soal aja sodara-sodara!!

Setelah say thanks kilat ke Pipit (gimana pun dia berjasa besar karena uda bangunin saya!!) langsung deh duduk di kursi panas.

Dua soal penyelamat yang menurut saya awalnya itu suatu keberuntungan tapi setelah dibaca rupanya susah banget!!

Saya sempet ngelirik Pipit yang duduk pas disamping saya, dia juga baru ngerjain satu soal. Yang satunya masih kosong. Fiuuh.. rupanya soalnya bener-bener sulit. Dan kayaknya di desain 1 soal untuk 30 menitan.

Gara-gara pengalaman sport jantung sejak bangun tidur itu tangan saya nggak bisa berhenti gemetaran. Kayanya masih shock. Kerasa banget aliran darah diseluruh tubuh ini deras. Jantung saya masih berdetak kencang dan kedengaran keras di kuping.

Saya sukses ngerjain soal nomor dua sampai penuh 2 halaman folio. Nggak usah tanya gimana jeleknya tulisan saya.

Lucunya, si Anna, yang duduk di sebelah kiri saya masih sempet lho pinjem catetan saya. Bah nggak liat apa saya ini pihak korban. Harusnya saya dong yang nyontek dia. Tapi mana sempet nyontek. Kepikiran aja nggak. Saya terlanjur panik berat. Untungnya, ujiannya terbuka. Tapi sudah pasti kalo terbuka, jawabannya nggak ada di catetan. (Dosen kami memang licik).

Pengawas: Lima menit lagi waktu habis.

Kaget. Sampai loncat dari kursi. Gimana nggak kaget. Soal nomor 2 belum selesai di jawab. Dan jangan tanya nasib soal nomor 1, masih kosong cyyyynnn.

Begitulah. Entah bagaimana dalam lima menit, saya berhasil nyelesaiin soal nomor 2 dan berhasil nulis ulang pertanyaan soal nomor 1 di lembar jawab sebelum kertas jawaban diambil pengawas. Iya cuma nulis pertanyaannya doang, nggak sempet jawab. Seenggaknya biar kertas jawabannya nggak kosong gitu.

Hiks…

Pasrah banget.

Hilang sudah harapan saya jadi The Best 10 di kelas itu. Jangankan jadi The Best, bisa lulus mata kuliah itu aja saya nggak yakin. Masalahnya soalnya cuma 2 soal. Dan saya cuma jawab 1 soal aja, itu uda termasuk dosa besar.

Dua mata kuliah selanjutnya, alhamdulillah bisa ngerjain.

Saya juga nggak bisa berkata-kata lagi, betapa besar rasa terima kasih saya kepada Pipit. Bayangin apa hasilnya kalau si Pipit nggak nelepon saya? Bayangin gimana nasib saya kalau Pipit diem aja dan nggak memberanikan diri untuk nelepon saya dari dalam kelas (peraturannya mahasiswa nggak boleh keluar ruangan sebelum 30 menit ujian berlangsung, jadi Pipit nelepon saya dari dlm ruang ujian).

Doa saya selama sisa hari itu adalah semoga seenggaknya saya lulus Mata Kuliah A itu biarpun dengan nilai minimal. Dapat C uda bersyukur banget deh.

Daaaaaaaan…. tibalah waktu pengumuman nilai Ujian. Jengjjeeeeng.

Untuk mata kuliah A itu saya sempat guling-guling kelejotan ngumpulin keberanian selama setengah hari sebelum liat nilai di portal akademik. Pake acara ke dukun dan mandi kembang tujuh rupa segala pada malam sebelumnya (oke, lebay deh lo, ky).

Ketakutan saya cuma 1 : Tidak lulus.

Lalu setelah jengkang-jengking, kayang, dan nyoba split, akhirnya saya buka portal akademik.

Surprise!!

Nilai Saya Super Sekali!!

Sumpah nggak nyangka, ya, sodara-sodara. Dosennya baik banget. Saya dikasih nilai jauh lebih tinggi dari ekspektasi saya semula. Alhamdulillah~

Haha.

Setelah kesialan beruntun pada hari ujian itu ternyata dibalas dengan nilai indah mau nggak mau jadi terharu (ngelap air mata, buang umbel, lebay deh). Dan saya putuskan sejak saat itu kalau saya cinta Dosen Mata Kuliah A.

Walau sudah pasti gagal jadi The Best 10 tapi lega setengah mati deh ya bisa lulus dengan nilai baik.

I love you full, Pak. Terima kasih banyak.

Di kelas anda, saya akan usahakan yang terbaik. Saya janji akan meningkatkan IP dan mencoba meningkatkan nilai di kelas-kelas Bapak berikutnya.

**Dedicated to Dosen tercinta dan sahabat tersayang, Pipit.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s