Daily

The Return of Me

Jyah, judul di atas emang lebay. *jadi merinding sendiri*

Saya beneran kangen sama MP. Akhirnya bisa online juga. Give me a hug, guys. Saya juga rindu temen-temen MP. Udah ketinggalan banyak info tentang kalian nih. Dilihat dari entry terakhir saya sendiri tanggal 12 Maret 2010, berarti saya ada 37 hari nggak online. Tapi masih sempet Online YM sebentaran doang.

Lama tak main ke MP sejak musibah yang lalu. Bahkan untuk sekedar ngecek aja nggak sempet. Tapi pernah sekali dua kali ngecek via hp temen (wah, nggak bondo blas aku iki). Bukannya tak bisa ke warnet. Tapi tak sempat. Dan HP pun rusak, nggak bisa buat ngenet.

Tapi alasan utamanya bukan itu sih. Saya sibuk. Mulai seminggu menjelang UAN sampai akhirnya bisa online sekarang. Nah, berhubung lagi nggak punya topik khusus yg mau saya angkat, saya ceritain aja ya apa yg telah saya lewati selama 37 hari itu.


**UAN**
Dilaksanakan tanggal 22-26 Maret.

Fakta bahwa nilai minimal naik menjadi 5,5 kami juga dikejutkan dengan pemajuan jadwal dan kenaikan standar kesulitan soal. Diantara semuanya, Fisika itu yang paling sulit soalnya (bagi saya). Padahal kan saya demen fisika. Eh, Kimia yg saya takutkan malah lancar-lancar aja ngerjainnya. Sekarang cuma bisa berdoa semoga bisa lulus UAN.


**UTUL UGM**
Dilaksanakan tanggal 28 Maret.

Cuma dua hari setelah selesai UAN udah langsung UTUL ajah. Jujur, persiapan saya kurang. Karena waktunya yg mepet, saya lebih mengutamakan belajar untuk UAN dan sama sekali nggak nyicil IPS. Apalagi saya anak IPA dan malah pilih jurusan IPS murni. Waktu itu bener-bener sulit buat saya. Untungnya lokasi ujiannya di Madiun juga. Jadi nggak perlu ribet ngurus keluar kota. Saya masih inget berangkat terlambat sampai ke lokasi ujian. Dan masih bingung nyari ruang ujian begitu sampai. Haha.

Saat pengetahuan dasar saya baru ngerjain soal matematika pada 30 menit terakhir. Dan cuma terjawab 6 soal doang! Itu pun nggak yakin 100% bener. Nah, waktu giliran ujian IPS saya bener-bener blank. Lihat dari lembar pertama ajah udah berkunang-kunang. Lembar kedua nggak ada bayangan. Lembar ketiga dan seterusnya saya nyerah. Sama sekali nggak tahu deh itu soal apaan.

Dalam dua jam itu hanya 40 menit terpakai untuk ngisi LJK (tentunya pakai sistem melingkar indah). Sisanya mah saya bengong dan malah ngegambar di lembar soal. Hehe.. akhirnya saya keluar ruangan sambil cengengesan. Pasrah dah keterima apa enggak. Tapi yakin nggak keterima. Lha ngerjain aja nggak bisa. Apalagi itu matematikanya. Beuh. Cuma 6 soal doang. IPSnya malah ngawur semua. Huwaaa..

**UM UNDIP**
Dilaksanakan tanggal 4 April.

Ini dia yang paling kurang ajar. Ujian Praktek sekolah saya mulai tanggal 3 April. Padahal UNDIP di Semarang. Terpaksa deh izin nggak masuk. Ke Semarangnya kolektif (bareng2). Berangkat tanggal 3 April. Banyak guru yang marah karena jadwalnya jadi kacau. Ah, bodo dah. Begitu sampai semarang kita langsung survey lokasi ujian. Karena lokasi ujian 40 anak yg ikutan itu nyebar. Akhirnya kita jadi keliling Semarang deh (terutama kampus Tembalang dan Pleburan).

Lokasi saya di survey paling akhir. Ah, setelah jalan kaki sejauh 1 km keliling kampus Pleburan bolak-balik kayak pingpong, ruang ujian saya masih belum ketemu juga!! Alamak. Dan dengan perasaan was-was kita terpaksa pulang deh. Kakak kelas alumni SMADA yang baik hati akhirnya mau nyariin ruang ujian saya dan untungnya ketemu. Ah, terima kasih banyak mas, mba.

Esok harinya waktu tes, beuh. Kampus perikanan UNDIP ternyata lebih horor dan kecil dari SMA saya. Belum lagi tuh ruangan kotor, panas, dan tanpa AC. Karena saya tes IPS kan jadwalnya siang tuh. Jadi bener-bener tersiksa jasmaninya. Argh!! Kalau dari segi soal sih, jauh di bawah UTUL UGM. Saya enjoy ngerjainnya. Terutama matematika. Lumayan banyak yang terisi. Soal IPSnya nggak usah ditanya. Nggak ada kemajuan deh, saya tetep blank. Ahaha. Untuk kali itu saya cukup pede dan yakin bisa lolos UM UNDIP.

Dibanding tesnya, yang lebih berkesan itu malah jalan-jalan di kota semarangnya. Nggak jauh beda sama Madiun suasananya. Saya kira kalau yang namanya ibukota provinsi dimana-mana sama. Ramai, macet, nggak pernah tidur kayak Surabaya dan Jakarta. Ternyata Semarang mah enak. Walau lebih ramai dibanding Madiun. Tapi saya ngerasa nyaman ajah. Cuma ya itu.. makanannya mahal. Satu porsi sampai 5 ribu. Padahal di Madiun dan Jogja (pengalaman waktu tes di Jogja) hanya dengan 2-3 ribu udah kenyang banget.


**UJIAN PRAKTEK**
Dilaksanakan tanggal 3-10 April

Tanggal pelaksanaan yg harusnya dari hari Sabtu sampai hari Sabtu lagi itu nggak berlaku. Karena tanggal 3 (hari sabtu) udah kepake untuk UNDIP di Semarang. Otomatis saya mulai dari hari Seninnya. Sehari yang harusnya cuma 2 mapel malah jadi 3 mapel karena susulan. Sintingnya, karena hari Kamis saya harus ke Jakarta untuk ikutan SIMAK UI dan UNAIR yang kebetulan diadakan di hari yang sama (tgl 11 APRIL, tapi harus brgkt dua hari lebih awal karena MADIUN-JKT kan makan waktu 15 jam perjalanan). Akhirnya jadwal ujian jadi tambah kacau soalnya hampir separuh kelas pada ikutan. Yang harusnya 7 hari praktek mampet jadi 4 hari doang. Dan untuk itu kami sekelas pontang-panting ujiannya.

Kita-kita Lari dari satu ruang ke ruang lain. Dalam sehari sampai 4 mapel. Dan prakteknya udah nggak pake mikir lagi. Gimana mau mikir. Lha wong selesai satu ujian langsung lari ke ruang ujian lainnya. Nggak sempet belajar juga. Semua bergantung pada 3 tahun belajar di sekolah dan kebaikan hati para guru dalam menilai hasil ujian, kekeke. Jadinya itu praktek ala kadarnya doang. Seingat saya doang dan bantuan dari temen-temen sekelas juga. Hehe. Yang jelas saya lega karena dalam 4 hari itu kelar semua prakteknya. Jadi ntar ga perlu susulan lagi deh.


**SIMAK UI**
Dilaksanakan tanggal 11 April.

Kita berangkat hari Kamis tanggal 8 April. Padahal jam 1 saya baru selesai ujian praktek TIK dan jam setengah 3 harus sudah standby di stasiun. Diantara selang waktu yang sempit itu saya masih sempet mampir ke penjahit buat ngejahitin gaun prom. Ckck. Nggak nyangka deh hidup bakalan seribet itu. Sampai di stasiun, ada 60 anak yang udah menanti kereta. Planningnya kita nyewa satu gerbong khusus anak yg mau SIMAK. Tapi ternyata gerbong yg kita pesen itu diisi sama penumpang lain. Beuh. Sekitar 30 menit ribut-ribut orang tua murid protes ke petugas INKA. Dan akhirnya keamanan mulai ngusir orang-orang yang salah duduk untuk pindah ke gerbong lainnya.

Begitu masuk gerbong saya kaget. Ternyata itu gerbong kelas ekonomi. Ada apa dengan planning menyewa gerbong kelas bisnis, eh? Sialan. Saya ditipu!! Ceritanya yang ngadain kolektif itu guru les temen-temen. Jadi bukan dari sekolah. Dan kabarnya mereka mau nyewa gerbon
g bisnis. Makanya saya setuju ikutan rombong ini. Ck. Bisa-bisa saya jadi tempe berada 15 jam di kereta ekonomi. Dan beneran jadi tempe. Ini badan sakit semua. Kursi tak nyaman dan banyak sekali pedagang asongan yang berisik menjajakan dagangannya. Rawan copet! Jauh sekali dari bayangan saya semula. Untung saya bawa novel 17 Years of Love Song yg baru beli dari mbak Okke. Kalau nggak saya mau loncat aja dari tuh kereta.

Begitu sampai stasiun JATINEGARA keesokan subuhnya (tanggal 9 April), kita nyarter mobil. Anak IKAMMA (Ikatan Mahasiswa Madiun) yang harusnya ngejemput dan ngurusin kedatangan kita ternyata ketiduran!! Busyet. Nggak bertanggung jawab banget tuh. Dan begitulah, kita sampai tujuan. Diturunkan di Pasar Festival Univ. Bakrie. Tempat elite tuh. Kirain bakalan nginep di tempat sebagus itu. Eh, ternyata salah tempat. Kita masih harus jalan kaki 10 menit untuk sampai di Wisma Kuningan. Syahaha.. nasib-nasib. Mana barang bawaan saya berat. Nyesel deh bawa tas segede gaban. Aslinya saya cuma bawa tas laptop kecil. Tapi sama Ibu di bongkar ulang dan jadi tas gede. Coba Ibu tahu betapa menderitanya saya mikul tas berat sambil jalan kaki gini, pasti mikir dua kali deh.

Selama di Jakarta saya nemu Mizan yang lagi diskon. Akhirnya saya beli novel 10-15ribuan banyak-banyak. Di gramedia juga nemu Spring in London karya Ilana Tan. Pengen beli tapi nggak ada duit. Hiks.. Trus jalan-jalan seharian. Padahal yang lainnya lagi belajar buat SIMAK. Saya mah bodo amat. Udah jauh-jauh sampai di jakarta masa cuma ngendon di kamar. (pikirannya main mulu nih.. haha)

Keesokan harinya tanggal 10 April saya niatnya mau naik busway ke Taman Anggrek. Mau main Ice Skating. Itu cita-cita saya tuh. Masih inget waktu SD sama ayah sengaja dinyasarin biar nggak main Ice Skating. Makanya, sekarang kan udah SMA, jadi pengen banget main Ice Skating. Sayangnya nggak ada yang mau di ajakin. Yang anak-anak rajin pada belajar. Yang suka main dan janjian sama saya ke TA eh tiba-tiba ingkar, maunya malah ke tanah abang, atau ke tangerang sekalian. Biar ketemu pacarnya. Cih. Ogah lah yaw. Situ seneng, lah saya jadi jangkrik. Krik krik krik.

Ah, di hari itu juga saya terima hasil UM UNDIP. UNDIP yang saya impikan dan suasana Semarang yang saya idamkan ternyata tinggal kenangan. Saya nggak lolos. Hiks. Padahal waktu itu saya pede banget bisa ngerjain dan bakalan lulus UM UNDIP. Bener-bener down. Karena ini adalah kegagalan yang ketiga. Untuk ketiga kalinya saya gagal. Disaat satu per satu temen-temen sekelas dapet sekolah, saya masih juga gagal berkali-kali. Hiks.. hiks..

Akhirnya karena bete, saya nemu DVD Brilliant Legacy dan laptop pinjeman. Yuhuuu.. seharian itu nonton Episode 1 sampai 4 (maklum, saya ga nonton waktu di tayangin di Indosiar). Yang anak rajin dan suka belajar akhirnya ikutan nonton juga meninggalkan kumpulan soal teronggok di kasur begitu saja. Satu pak tisu yg saya siapin laris karena mereka nonton sambil nangis-nangis. Hahaha.. Kita-kita emang sinting. Padahal besok tes tapi ini malah nonton Kdrama.

Malemnya saya sakit. Gara-gara AC dimatikan tiba-tiba badan saya panas, perut sakit, berkeringat dan mual. Setelah diminumin dramamin (obat anti-mabuk) baru bisa tidur nyenyak tanpa halusinasi. Pagi harinya saya masih sakit. Nggak kuat berdiri. Kalau pun kuat dikit-dikit harus duduk karena lemas dan ga bisa napas. Dan yang paling menyiksa, mualnya nggak sembuh-sembuh. Takutnya keracunan makanan karena gejala ini timbul setelah saya makan nasi sayur yg dibungkusin temen. Aneh. Aneh.

Untung jadwal tes IPS mulai jam 11 pagi. Jadi saya masih sempet ke Rumah Sakit terdekat yang mahalnya minta ampun, yah wajar aja, itu rumah sakit swasta sih. Dan akhirnya ngejalanin tes sambil setengah sadar. Untung tuh ruangan tesnya ada AC. Saya kalau di tempat ber-AC nggak berasa mual. Saya curiga ini penyakit ketergantungan AC deh. Hehehe.. (emangnya narkoba :P).

Matematika SIMAK susah. Sesulit UTUL UGM. Dan pengetahuan IPSnya lebih ngejengkelin lagi. Jauh lebih susah dari UTUL UGM. Atau karena saya nggak pernah belajar kali? Hehe.. yang jelas saya cuma ngerjain IPS itu nggak sampai 15 menit. Masih dengan cara lama a.k.a melingkar indah. Dan karena pengaruh obat mungkin, saya mengantuk. Tanpa daya saya ketiduran sampai waktu ujian berakhir. Kata temen saya yang duduk di bangku belakang saya tidur selama 40 menit. Gila. Padahal waktu ujiannya cuma satu jam tuh. Jadi saya ngerjain soal dalam kurun waktu 20 menit? Ckck.. pasrah dah.. pasrah.. entah gimana hasil SIMAK ini.

Keesokan harinya kita pindah ke WISMA ATLET di Ragunan. Deket rumah saya dulu tuh. Jalan kaki aja udah nyampe. Tapi saya males ah. Disana udah nggak ada keluarga. Jadi mau main juga nggak ada tempat jujukan. Saya malah sempet-sempetnya ke Pasar Glodok naik KRL Ekonomi AC yg bikin saya melongo karena beda banget dari KRL zaman SD saya. Ini kereta bekasnya Jepang punya. Jadi kondisi bagus dan nyaman. Niatnya mau borong DVD tapi ternyata salah tempat. Kita jujug ke tempat jual elektroniknya, bukan bakul DVD. Dan karena keterbatasan waktu (Pulang perginya aja 1 jam lebih dari Ragunan). Dan pulang deh kita naik Busway.

Perjalanan pulang kami Senin tanggal 12 April. Hari itu harusnya kami di sekolah, duduk manis mengerjakan soal UAS. Tapi ternyata pulangnya masih juga naik Ekonomi. Sial. Saya ditipu dua kali. Padahal saya denger kita berangkatnya doang naik Ekonomi, pulangnya naik Bisnis. Makanya di awal keberangkatan saya nggak banyak protes. Sial, sial, sial.. Baru sekali itu saya nahan pipis selama 15 jam dengan posisi tidur tak nyaman dan kondisi tubuh sakit. Nggak lagi-lagi deh. Kapok beneran naik kelas ekonomi.

**UJIAN SEKOLAH**
Dilaksanakan tanggal 12-15 April.

Karena perjalanan jauh. Saya sampai Madiun hari Selasa tanggal 13 April. Jadi skipping exam for 2 days. Dan saya sampai ikut susulan sehari doang pada hari Jumatnya. Gilanya dalam sehari itu susulan 4 mapel sekaligus. Sampai mabok deh. Saya cuma bisa berdoa guru-guru berbaik hati meluluskan kami. Karena sumpah, saya beneran nggak belajar untuk UAS sama sekali.

Kalau malas baca segambreng cerita diatas saya maklum kok. Karena entry ini emang panjang banget. Hahaha. Saya yang nulis aja sampe kram, apalagi mata pembaca. Hehe.Tapi saya lega akhirnya bisa Ngempi lagi. Mengingat minggu lalu baru aja selesai UAS.

Saya sendiri asli tipe anak rumahan yang males keluar rumah. Bahkan untuk pergi ke warung di samping rumah aja males. Jadi ngerasa heboh sendiri kalau inget saya melakukan perjalanan ke 2 kota yang berbeda dalam kurun waktu satu minggu.

Saya juga aslinya tipe anak yang males gerak. Males melakukan aktivitas yang menguras tenaga. Tahu sendiri kan saya hobi ngendong di kamar sambil melototin MP tiap hari. Makanya, heran juga kok bisa saya lari pontang-panting ikut ujian yg jadwalnya kayak neraka trus lanjut jalan-jalan ke luar kota tanpa pingsan.

Ah, ini udah hari minggu ya? Aduh, beneran deh.. waktu ini cepat sekali berlalu. Besok Rabu saya harus udah di Jogja dan Kamisnya langsung ke Bandung sampai hari Sabtu. Padahal baru aja selasa kemarin balik dari Jakarta. Jadi mau muntah deh.. *mabok*

Gilaaa!! Sejak kapan saya jadi seorang Traveler?

Kembalikan harii dimana yg saya lakukan cuma ngenet sama nonton DVD dengan tenang dooong…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s