Uncategorized

Once a Year!

Getting Older Birthday

It’s birthday time again I see;
Another year’s gone by.
We’re older than we used to be;
The thought could make me cry. For getting older is not such fun,
When there’s hurting in your back,
And it’s agony if you have to run,
And a pleasure to lie in the sack. Yes getting older is quite a bore,
But to not get old is worse.
So “Happy Birthday!” let’s shout once more,
And to heck with our ride in the hearse! Hooray for getting older! Happy Birthday and many more.

By Karl Fuchs

Terakhir ultah saya dirayakan itu (dengan ngundang temen-temen, nyanyiin lagu “Selamat Ulang Tahun” lalu tiup lilin) waktu umur saya 6 tahun. Kelas 1 SD. Dan itu sekitar 11 tahun lalu waktu saya masih tinggal di Samarinda, Kaltim. Pertama dan terakhir kalinya (hingga saat ini) dirayakan dengan kue. Biasanya sih tiap tahun Ibu bikin tumpeng yang tiap tahun makin tinggi dan besar ukuran tumpengnya.

Dan tahun ini? Sweet Seventeen lho.. cihuuy..

Saya lebih tertarik dengan kemungkinan dapet KTP daripada ngerayain ultah.

Iyah, saya excited karena sebentar lagi dapet KTP. Itu artinya saya sudah bisa mengakses segala hal yang diperuntukkan makhluk-makhluk dewasa. Kayak pindah rumah, bikin rekening, bikin SIM, berkeluarga, buka situs porno. Selama bulan september tahun ini ada sekitar 6 anak yang ultah di kelas saya. Rekor terbanyak. Dan dua diantaranya merayakan ultah mereka dengan ngundang anak-anak sekelas untuk buka bareng (maklum, kan pas bulan puasa). Tahu nggak, diam-diam dalam hati saya bersyukur karena kebetulan, ultah saya jatuh pas liburan sekolah. In fact, selama 3 tahun masa SMA, ultah saya jatuh pada Bulan Ramadhan dan pas Sekolah Libur!

Yuk, mari kita review tahun-tahun sebelumnya:

-Kelas 1 SMA (2007)-

Jatuh tepat pada hari ke 5 bulan Ramadhan. Saat itu saya jadi peserta Pondok Ramadhan wajib di sekolah. Pake acara nginep selama tiga hari pula. Jadi ultah saya terlewatkan oleh sibuknya kegiatan rohani. Saya bahkan melewatkan detik-detik bersejarah itu dengan tidur saking capeknya ngikutin kegiatan ini.

Ah, sia-sia banget kan? Padahal saya kan pengennya nagih kado dari ortu. Atau minimal bikin hebih dengan teriak “Eureka!” sambil lari telanjang ngelilingi kompleks *lebay*

Becanda. Minimal saya pengen banget deh nerima telpon dari atau sms dari siapa pun lah yg berbaik hati meluangkan waktunya untuk bergadang ngucapin selamat ultah ke saya. Ironisnya waktu itu peserta pondok romadhan dilarang bawa HP.

-Kelas 2 SMA (2008)-

Jatuh pada pertengahan bulan Ramadhan. Saya lupa kalau saya ultah. Oke, sebenernya nggak lupa sih. Minimal 4 jam sebelum hari berganti saya masih inget kalau besoknya umur saya bertambah setahun. Malam itu, seperti malam-malam biasanya, saya kena insomnia. Berhubung besoknya sekolah masuk siang, saya yang nggak bisa tidur memutuskan untuk rerun dorama komedi Jepang, I’ve Been Married to Hell. Saat asyik leyeh-leyeh sambil makan kripik tiba-tiba hp saya bergetar. Ada nomer tak dikenal telepon saya. Saya yang sudah hanyut dalam dorama yg saya tonton nggak nyadar kalau saat itu lagi nunggu-nunggu jam berdentang.

Dalam pikiran saya, “Siapa sih nih yg iseng nelpon tengah malam. Kurang kerjaan banget. Jangan-jangan orang gila itu kumat lagi mau neror saya. Cih, sekali-sekali perlu di bentak deh nih orang.”

Lalu saya angkat deh itu telpon. Tahu-tahu, “Mbak Kiki, Happy Birthday yaaaaa!” Suara cempreng ceria milik sepupu saya di seberang sana berteriak nyaring. Oalala~ ternyata udah lewat setengah jam saya berusia 16 tahun. Doh, bego! Gagal deh peluang saya lari telanjang keliling kompleks tahun ini.

-Kelas 3 SMA (2009)-

Belajar dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, saya berusaha untuk begadang sambil konsentrasi biar ga kelewatan momen penting kali ini *tsah*

Kali ini saya hampir lupa juga. Soalnya saya lagi nyetalker Sooyoung-SNSD di youtube (penasaran gara-gara mbak okke). Ternyata beneran tuh anak nggak tahu malu. Ngakak parah deh pokoknya. Trus, thanks to Mas Iwan juga, dia sms 4 menit sebelum hari berganti (perhitungan waktunya menurut jam di HP saya) ngucapin selamat ultah.

Dan nggak sampe 5 menit setelah pukul 00:00 saya di telepon Nta. Huehue.. seneng deh ada yang neleponin. Nta mah sejak dulu sampe sekarang selalu jadi orang yang paling care dalam menjaga hubungan pertemanan. Bayangkan aja, kita kenal dulu lewat character dalam game RPG yang berlanjut ngobrol di YM sampe jadi akrab banget. Bahkan sekarang setelah kita berdua sama-sama sibuk di RW dan lama nggak ngegame lagi, Nta masih aja kipkun. Salut buat elo Nta. Nggak ada duanya deh. Love you. Sorry waktu itu kepotong gara-gara keegoisan gw yg mw solat malem padahal elu udah susah-susah nyempetin telepon gw.

Yah, begitulah..

Setelah solat malem saya nyempetin pasang status bentar trus tidur deh ampe sahur. Seharian saya excited banget pokoknya. Maklum, euforia hari ulang tahun. Paginya juga di telepon Mbak Ike (Tante, red) dari Medan. Nggak pernah absen deh itu orang nelepon saya tiap ultah sejak saya SMP. Temen-temen juga pada sms ngucapin selamat. Nggak dikit juga yang nagih traktiran pas masuk sekolah. Banyak yang minta jatah buka bareng. Ada yang nanyain apakah saya ngerayain j
uga kayak dua temen sekelas yang lain, kalau iya dia mau dateng ke rumah ntar. Dasar!

Aduh, jadi ngerasa nggak enak deh, soalnya saya nggak ngerayain sweet seventeen ini bareng temen-temen sekelas. Abisnya gimana ya.. nggak nyangkal juga sih gara-gara masalah ekonomi. Bukannya ekonomi sulit, tapi saya juga nyadar kalau menjelang lebaran gini pengeluaran jadi membengkak. Mana tega ah saya sama ortu. Walaupun sempet ditawarin juga buat ngerayain di rumah.

“Wah, nggak usah repot-repot deh, Bu. Aku lagi nggak mood nyuci piring semaleman.” Lagian kan puasa gini kasian Ibu saya deh kalau misalnya disuruh masak dan ngurusin pesta. Konon katanya, yang paling melelahkan dari pesta itu adalah beberesnya. Suer, itu pepatah emang klise, tapi bener banget. Mending kalau punya pembantu, lah, saya kan nggak punya. Kalau sama Ayah sih beda lagi jawabannya, “Nggak usah, Oky minta mentahannya aja. Hehe.”

Ah, satu yg saya sesalin. Sorenya saya dapet sms dari Tika (Balin, red). Dia sms ngucapin selamat ultah. Setelah nerima sms dari dia saya langsung tepok jidat! Doh, blo’on banget. Saya lupa nggak ngucapin ultah ke Tika tanggal 11 September kemarin. Ah, bego banget kan. Saya emang males masang reminder di HP. Kenapa? Soalnya saya hapal ultah temen-temen deket, jadi nggak perlulah pasang reminder. Bukankah hapal di luar kepala gini malah romantis? *romantis apaan?*

Gobloknya, saya itu selalu lupa selain punya penyakit insomnia, saya juga punya penyakit short-term-memory. Saya inget deh hari-hari sebelumnya, tapi pas hari “H”nya saya malah lupa. Brengsek kan?

Contoh 1:
Oca, adik saya ultah tanggal 19 Juli. Tanggal 17 saya masih inget untuk menjadwalkan acara beli kado. Tanggal 18 saya lupa, sampai akhirnya diingetin adik saya sendiri. Tanggal 19 lupa lagi. Jam 11 siang saya baru inget kalau adek saya ultah.

Contoh 2:
Ibu saya ultah tanggal 21 April. Saya begadang supaya bisa jadi yg pertama ngucapin selamat ke Ibu saya (Beliau punya kebiasaan bangun jam 2 pagi untuk solat malem). Tapi mulai jam 1 pagi saya lupa gara-gara nonton Agent Cody Banks, cuma bilang, “Bu, lampu dapur mati.” waktu Ibu saya bangun, dan akhirnya saya ketiduran sampe subuh.

Contoh 3:
Saya inget ultah Nta dan Bebek (dua-duanya sobat saya baik di NW maupun RW, wow, betapa takdir sangatlah tak terbantahkan karena berhasil menyeret dua cewek cantik yang lahir pada tanggal yg sama untuk datang ke kehidupan saya) sama-sama tanggal 21 Desember. Hal yang sama terulang seperti kisah Ibu saya diatas. Saya begadang tapi lupa untuk ngirim sms, dan akhirnya malah ketiduran T.T

Oke, ini nggak terjadi sekali-dua kali. Tapi terjadi pada setiap kesempatan!! Masalahnya, pada kasus Tika kemarin itu saya bener-bener lupa dan baru inget waktu Tika sms saya *jedukin kepala*

So sorry Tik.. m(_ _)m

Ah, saya lupa nambahin;
Saya dapet kado dari Mbak Anna (tante, red). *Eh, baru nyadar kalau kebanyakan para tante saya panggil dengan sebutan Mbak, ya?* Nah kado ini berupa kue. Iya, cake itu loh yang biasanya kita pasang lilin trus lilinnya ditiup selesai nyanyiin lagu “Selamat Ulang Tahun”. Begonya, malam harinya selesai tarawih saya lupa buat nyalain lilin. Sampai sekarang kuenya masih terlantar di atas dispenser.

Fakta menyebalkannya: Kuenya udah dirubungi semut =.=a

Well, sekalian aja saya review kegiatan selama Kamis-Jumat-Sabtu ini ya ^^

Selama liburan saya lupa kalau punya janji buat ngereview Marrying AIDS karya Mbak Lia dan Karya2 fenomenal Mbak Okke. Saya keasyikan pinjem komik di rentalan dan pinjem sekitar 30 judul film ke rumah Edrick. See? Saya sibuk *dijitak rame-rame sama mbak Lia n mbak Okke*

Saya liburan ke Bojonegoro. Tepatnya di bagian desa. Disana walaupun ada VCD player, saya tetep nggak bisa nonton trus saya juga nggak bisa baca novel coz Ayah bakalan ribut ngelihat saya lebih akrab sama film dan novel daripada sama keluarga disana. Disana semuanya keluarga dari pihak Ibu. Dan kakek saya yang ngebul terus (berhubung punya lahan buat nanem bakau sendiri, beliau jadi bebas ngelinting rokok semaunya) tahun ini berusia 92 tahun. Ayah bilang kakek lahirnya tahun 1917. Indonesia aja belum merdeka tuh.

Selama disana saya tergoda mampir ke gereja saking penasarannya ikut “Persekutuan”. Apa itu “Persekutuan“? Saya nggak tahu. Dan saya juga nggak nanya-nanya (sebagian sodara dari pihak Ibu memang Kristen-Protestan sebagian muslim). Makanya saya penasaran, jadinya pengen ikutan ke gereja buat nyari tahu. Kalau nggak kuat iman pasti kejadian saat kelas 2 SD dulu dimana saya ikut natalan ke gereja bakalan terulang. 😛

Btw, ada yang mw jelasin apa itu “Persekutuan“?

Nah, HP saya abis nih baterenya. Padahal lebaran masih besok tapi sms fowardan (well, nggak semuanya fwdan pastinya) yang memintakan maaf buat pengirimnya udah menuhin inbox saya. Apakah saya ngucapin balik? Oh, so pasti dong. Semua yg ada di phonebook saya udah kena “Serangan Awal Lebaran“. Jadi besok saya nyante aja, nggak kayak tahun lalu, saya kelabakan balesin sms yang masuk (cuma ngirim salam buat yg nge-sms-in doang, abisnya nggak punya pulsa sih). Berhubung tahun ini saya beli paket SUPER SMS, jadinya nyante banget kalau mau smsin se-RT (se-RT cuma berapa KK sih? dikit doang itu mah).

Sore tadi Dini (anak Bali yang kenalan lewat FB) mampir ke rumahnya. Kebetulan dia liburannya ke Madiun. Dia mampir ke rumah tadi mau beli Novel saya katanya. Kalau rejeki emang nggak bakalan kemana ya. Thanks ya Din, kau menyelamatkanku!! 😀

Oh ya, malam ini malam takbiran. Saya ngambek. Childish banget kan? Biarin. Abisnya sebel banget deh. Saya kan pengen ke Togamas tapi nggak boleh keluar sama Ayah. Jalanan rame. Oh plis deh, saya kan udah gede. Udah 17 tahun, helooo? Kalau ngelarangnya baik-baik mah nggak apa-apa. Lha ini pake ngebentak-bentak. Saya yang lagi sakit perut gara-gara kebanyakan maka
n kan jadi tambah bete. Sebel banget deh. Sekalian kalau mau marahan mah terusin aja. Di puas-puasin. Besok kan tinggal sungkem. Hehe..

Haduh.. saya ini cerita apa sih. Nggak jelas banget alurnya. Kalau kata decorro kemarin isi blog saya mutu, wah, kasian banget dia. Maaf udah mengecewakan. Tapi kali ini postingan saya bener-bener nggak mutu. *Haduh, jadi malu*

Kalau dipikir-pikir, kok saya nggak merenungi pertambahan usia ini ya? Nggak ada resolusi sama sekali pula. Karena emang saya nggak kepikiran sama sekali lho. Beneran. Perenungan saya mah datang kalau lagi di toilet. Beneran, bukannya bermaksud melucu atau gimana, tapi saya sering merenung kalau lagi di toilet. Apa yang saya renungi? Wuih, mau tahu aja. Saya berusaha sebisa mungkin nggak naruh perenungan-perenungan berat disini. Blog ini memang sarana untuk menuangkan pikiran, tapi saya nggak berminat memindahkan masalah saya kemari. 😀

(kayak kamu pernah mikir yg berat aja Ky..)

PS: Sekarang udah hari Sabtu, besok udah lebaran. Mau tahu satu fakta lagi? Well, sampai sekarang saya belum dibuatin KTP. Kalau gini caranya bakalan nunggu seminggu lagi sampai kelurahan buka T.T


Akhir kata, Taqabballahu Mina Wa Minkum, Minal Aidzin Wal Faidzin Mohon Maaf Lahir Batin. Selamat Hari Raya Idul Fitri untuk seluruh umat Muslim yang merayakan ^_^

Lihat Kartu Ucapan Lainnya (KapanLagi.com)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s