Uncategorized

Finally, I got curly hair

Udah lama saya pengen punya rambut keriting gantung kayak Aragaki Yui atau Jessica Alba yg sempet saya ulas di entry lalu. Dari mulai make roll ampe hair enonik juga saya jabanin biar bisa ngikalin rambut. Abisnya nih rambut asli lurus kayak papan, lemes, dan tipis banget. Dari kecil udah tipis sih. Sampai umur 5 tahun saya kayak nggak punya rambut a.k.a botak. Soalnya, saking tipisnya rambut saya hampir nggak keliatan. Mana warnanya merah. Udah gitu lemes banget. Masa nih ya, sampe sekarang pun, seumpama saya pake jepit rambut dari rumah, pasti sampe sekolah tuh jepit udah ilang. Entah jatuh dimana.

rambut lurus alami saya. Jawaban favorit saya tiap ada yg nanya gimana perawatan ini rambut; “Ah, cuma syampo kok.”

Dulu pas zaman masih SMP rambut lurus lagi nge-tren. Tiap seminggu sekali pasti ada deh satu temen yg ngerebonding rambut. Mereka yg baru kenal saya pasti tanya; “Rebonding dimana Ky? Kok hasilnya bagus banget.” Jyah. Biarpun saya bilang ini rambut asli juga nggak ada yg percaya. Ya sudah, saya biarin aja mereka percaya ini rambut hasil rebondingan supermahal nan tak terjangkau. Peduli amat.

Pas masuk SMA juga masih ada aja temen yg ngerebonding rambut. Padahal percuma aja. Soalnya saya udah punya prediksi bahwa rambut keriting bakalan jadi tren. Rebonding udah ketinggalan zaman, men. (Boong banget, aslinya saya muak sama rambut lurus yg bertebaran dimana-mana, makanya niat mw ngeriting rambut sejak 2 tahun yg lalu udah ada saking pengennya tampil beda).

Di SMA juga saya membiasakan diri di grepe-grepe. Bukan, jangan salah kira. Mana mungkinlah saya pasrah di raba-raba. Gila aja. Emang cewek apaan. Maksud saya, yg jadi korban grepe-grepe itu rambut saya. Sejak kecil rambut saya pendek mulu. Nyentuh bahu sedikit langsung potong pendek lagi. Hanya karena permintaan Ibu aja saya rela manjangin rambut pas SMA ini. Nah, sejak rambut jadi panjang. Tangan-tangan penuh dosa itu mulai menjamahi rambut suci saya. Pokoknya rambut ini sudah tak virgin lagi deh. Hampir semua tangan temen yg saya kenal megang-megang rambut saya. Huuuhuuuhuuueeeee… T.T

It’s curly time, gurls

Setelah tren lurus, sekarang tren keriting gantung. Tunggu aja 6 tahun lagi, pasti yg jadi tren model rambut afro.

curly hair from my back. btw, pipi saya makin tembem deh


Kalau rambut di ikal/di keriting secara otomatis volume rambut bakalan keliatan bertambah tebal, iya kan? Jadinya saya pengen banget deh tuh rambut keriting. Selain lagi nge-tren (ternyata bener-bener jadi tren nih ya rambut keriting) saya juga pengen ngakalin volume rambut. Dan karena masih belum punya duit buat ngepermanen, jadinya saya beli curly iron aja deh. Lumayanlah buat tombo pengen doang.

Dan… tadaaaaaaa~

jelek ya anglenya? biarin ah, toh yg mw ditampilin cuma curlynya kok.

Respon temen-temen pas keesokan harinya masih ada sisa curly di rambut saya adalah: HEBOH.

Iya, biasalah. Kalau ada yg baru potong rambut, pasti heboh. Ada yg punya tas baru, heboh juga. Ada yg punya sepatu baru, heboh kenalan. Ada yg punya pacar baru, heboh minta PJ-lah. Hahaha..

Responnya macem-macem. Tapi kebanyakan bilang bagus sih. Katanya keliatan lebih tebal. Hasilnya bagus. Ada yg pengen di curly juga. Ada yg gemes. Ada yg kangen sama rambut lurus saya. De-el-el, etc, dsb..

Cuma satu yang nggak berubah. Rambut saya tetep jadi mainan. Duduk di depan Tika, rambut saya dipelintir-pelintir. Duduk di depan Lisa, rambut saya di elus-elus. Duduk di depan Irdian n Ursula, rambut saya dikepang. Duduk di depan Ryan, rambut saya di katain ketipisan, katanya saya keliatan botak. Sialan. Awas kamu ya, Ryan Crysandi nomer absen 13. Ntar saya laporin ke satpol PP atas pencemaran nama baik!

Oh iya, sekalian saya mau ngucapin makasih banyak buat adek saya yang dengan setia dan patuh mau aja saya suruh ngeriting nih rambut sampe tangannya melepuh kena ironnya. Hehe.. perjuangan berat ya dek, tapi worth it kok hasilnya. Walau awal-awal hasilnya jelek tapi sekarang udah mendingan nih. Practice makes perfect.

Abis jalan-jalan dari Matahari kita sempet poto pamerin topi n bandana baru

Btw, karena itu nggak permanen, jadinya dua hari kemudian rambut saya udah lurus-rus-rus kembali. Yah, sayang banget ya. Sejak adanya curly iron, niat saya buat ngepermanenin nih keriting gantung jadi hilang. Pasalnya, dengan adanya curly iron ini saya jadi punya dua style rambut. Lurus dan keriting. Hehe.. malah bagusan gitu ya. Takutnya ntar pas udah di permanen eh malah kangen sama rambut lurus. Mau ngebalikin lagi kan nggak gampang.

Ngeriting rambut pake iron bikin rambut saya jadi merah. Dan Ibu ngancem bakalan nyita tuh iron kalau saya make terus menerus. Kasian rambut saya katanya. Temen-temen yg lain juga ngewanti-wanti kalau rambut saya bakalan bercabang nantinya. Tapi itu nggak pernah terjadi, girls. Yang terjadi lebih parah dari itu. Rambut saya RONTOK. Heyaaaa… padahal udah tipis juga, bentar lagi saya bakalan botak. Ngeri banget ya ternyata. Kapok deh. Kalau nggak ada acara penting, nggak bakalan deh saya pake lagi. Saya masih muda, nggak mau ngalamin yg namanya kebotakan dini. Nggak sekarang dan nggak untuk seterusnya.

Guys, menurut kalian saya cocok dengan model rambut yg mana? Yang lurus apa yg keriting nih?

Edisi special for Nta
PS: Nyadar nggak lo layar di laptop itu halaman twitternya sapa?
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s