Uncategorized

Just Go and Read

Pagi-pagi saya bangun gara-gara adek saya yang masih kelas 5 SD minta di ajarin cara ngebuka Blog. Iyah, anak SD sekarang udah main-main dengan Blog. Tuh, buktinya adek saya. Dan juga Baro tentangga sebelah saya. Woy, bener kan Baro masih anak SD?

Dasar anak jaman sekarang. (suara hati Oky)

Syahaha.. sebenernya saya juga sih yang nyuruh dia nge-blog. Menurut saya, semakin dini dibiasakan, semakin baik ia nanti. Saya pengen adek saya terbiasa menulis dengan baik dan benar. Karena dengan menulis, kita bisa belajar menyampaikan pendapat dan pemikiran. Ujung-ujungnya, kita jadi tahu apa yang kita mau. Selain itu, menulis juga bisa dijadikan sebagai hobi. Siapa tahu lima tahun ke depan adek saya jadi penulis novel. Wah, lumayan kan, saya bisa kecripatan rezeki juga *jyah, ujung2nya selalu gitu* =))

Oh ya. Kalau mau ngecek blognya anak SD kayak apa, silakan buka http://ocapunya.blogspot.com

Sengaja nggak saya buatkan di Multiply. Saya ogah kalau dia sampai tahu blog saya (sampai sekarang dia belum tahu blog saya). Ntar dia ngadu lagi ke Ayah dan Ibu tentang yang gejeh-gejeh.

Ah, saya jadi inget. Di hari yang sama, kemarin, Sabtu tanggal 7 Juni, saya juga membuatkan satu blog buat temen saya, Pandu. Sebenernya dia juga udah punya blog di Multiply, tapi nggak tahu kenapa kok nggak pernah dibuka lagi. Entah nggak ngerti cara pakainya atau lupa passwordnya. Yah, yang jelas saya maksa dia harus rajin posting blog berhubung anaknya mau ke Amrik buat exchange student. Yang namanya ilmu kan harus di bagi-bagi, iya kan? Apalagi ilmu survive di negeri orang. Wah, harus tuh sharing sama kita-kita. Trus, bisa saja kan kejadian kayak Manohara terulang lagi. Siapa tahu aja Pandu di persunting sama orang kaya gila disana (Perawan tua kaya raya, misalnya). Wah, kan blog bisa berguna tuh. Sebagai media informasi, begitu.. *ngawur lu Ky*

Oke, oke. Back to the Topic.

(lha, emang topiknya apaan?)


Nggak ada topik khusus sebenernya. Lima menit lagi saya harus les. Dan saya persingkat aja.

Bagi pengguna fesbuk pasti tahu dong ada yang namanya Best Friend Contest dan Nicest Person Contest?

Nah, pagi ini begitu buka Fesbuk. Saya mendapat pemberitahuan bahwa ranking saya pada Nicest Person Contest menduduki peringkat pertama mengalahkan beje-geje yang selama ini awet nangkring di posisi pertama. Ckckckck..


Emang saya baik bagian mananya sih? Aduh~ kaget deh. Selama ini saya itu kalau nge-vote buat temen juga asal klik doang. Males ngeklik satu-satu. Jadi klik saya random. Ngacak. Semua, insyaallah dapet suara dari saya.

Oh iya. Yang sama mengejutkannya. Peringkat saya di Best Friend Contest juga sama mencengangkannya. Walau di peringkat dua (setingkat di bawah mas Bayu Mukti) tapi perolehan poin kita sama lho Mas. Jyah..


(Btw, kebetulan profil picture saya BUKAN foto asli saya. Saya cuma iseng masang foto bule gila dari hongkong Edrick temen sekelas saya yang bergeje ria pamer paha di DreamLand-Bali kemarin. Inget yak, saya aslinya nggak gitu. Oke? Jangan ada yang ngecap saya aneh! Karena saya cuma iseng pasang profPic itu)


Sumpah~ saya nggak suka kontes beginian. Apa benar kontes begini bisa dijadikan sebagai tolak ukur kepopuleran seseorang? Saya sendiri nggak merasa menonjol. Saya
nggak merasa menjadi teman yang baik bagi banyak orang. Trus.. kok bisa begini? Mungkin masih banyak beberapa profil seorang sahabat yang baik yang poinnya di bawah saya. Ah~ ah~ ah~ jadi gelisah. *
guling-guling. credit to Chajar-IH*

Trus, selain di atas itu. Yang bikin saya lebih gelisah lagi adalah BESOK MULAI UAS omaigat-omaigat-omaigat. Heeelp!! Saya nyaris kena epilepsi! *lebay.com*

Saya nggak akan nulis hal-hal semacam ini


“Goodbye My beloved Multiply, see you on the next 10 days”


atau


“Mulai besok saya hiatus ngeblog untuk serius UAS”


Nope. Percuma aja menurut saya. Soalnya saya bakalan tetep ngenet all the time. Saya bakalan terus ngecek Fesbuk atau Multiply setiap 10 menit sekali. Mengharapkan adanya entry dan komen baru. Saya. Nggak. Bisa. Lepas. Dari. Internet. Lha wong sambil belajar aja player Winamp saya On terus. Gimana nggak lepas?

Orang tua saya sih nggak begitu melarang. Mungkin mereka udah capek. Dilarang kayak apa pun toh saya tetep bandel. Jadi ya~ ya begini deh. Akses internet jalan terus. Hehehe.

Semuanya, mohon doa restunya ya. Doakan saya sukses dalam UAS kali ini dan bisa naik kelas. Amiin~

Nantikan selalu update terbaru tentang betapa mengerikannya soal-soal UAS semester ini dan betapa saya berharap tidak pernah ada yang namanya ujian. Tentu saja, jika tidak ada halangan yang berarti, saya usahakan tetap update blog.

(Mau update blog? Hah! Yang bener aja. Keburu lo ilfil duluan sama soal-soalnya, Ky)

Kagaklah~ biasanya kalau kadar stres saya naik, saya malah pengen nulis hal-hal gejeh.

(Kayak lu bisa aja, Ky)

Heh, sialan ya lu.

Note: di atas itu dialog geje antara pikiran skeptis dan pikiran murni saya *ditimpuk*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s