Uncategorized

Coming Undone

~2:03

Sudah jam 2 pagi. Tapi saya masih belum bisa tidur. Saya kepikiran percakapan dengan seorang ibu-ibu-yang-saya-lupa-namanya temen ayah yang bertamu kerumah beberapa hari lalu.

Tamu: Kelas berapa mbak?
Saya: Kelas 2 SMA, bu.
Tamu: Hoo, bentar lagi kelas 3 dong
*dalam hati: Iyalah, masa balik ke kelas satu*
Tamu: Mau ngelanjutin kemana nih setelah lulus?
Saya: Err.. *nyengir bego* belum kepikiran. Hehe.. masih lama lagian bu.
Tamu: Lho, harus cepet dipikirin dari sekarang, soalnya begitu naik kelas 3, waktunya udah ga cukup buat milih-milih lagi.
Saya: *terpaku* *dalem hati: mampus aku!*

Hal itu bikin saya merenung akhir-akhir ini. Dalam 2 bulan saya akan naik ke kelas 3 *kalau naik* tapi saya masih belum memutuskan ingin lanjut kemana kelak. Ada sih keinginan dari dulu: Psikologi, IT, HI. Udah, itu doang. Bahkan saya masih belum memikirkan universitas mana yang akan saya masuki. Payah, memang.

Saya anak IPA tapi mapel IPA langganan remedi. Absensi bolong-bolong. Pemalas, dan nyaris nggak punya minat khusus terhadap sesuatu. Mau jadi apa saya ini, coba? Naik kelas aja belum tentu. Nggak pernah belajar, nggak pernah ngerjain tugas. Ngenet, nonton, baca dan tidur terus kerjaannya. Malu kalau disandingkan dengan temen sekelas lain yang pinter. Oh, FYI, satu kelas semuanya PINTAR. Oh yeah, sekolah unggulan gitu. Jaminan mutu anak-anaknya berkualitas.

Yang harusnya dipertanyakan: Ngapain saya disana?

Iya, ngapain saya berada di antara kumpulan anak-anak itu? Saya mempertanyakan kredibilitas saya sendiri. Pantaskah saya berada disana bersama siswa-siswa itu? Kasihan amat “orang” yang harusnya pantas masuk sekolah ini malah kebuang gara-gara orang seperti saya. Orang seperti saya ini adalah orang yang: Nilai rata-rata bahkan nyaris di bawah KKM, nggak bisa berorganisasi, nggak aktif dalam ekskul, bahkan nggak pernah memenangkan penghargaan apapun, tak pernah melakukan apapun. Memalukan sekali. Payah.

Saya bahkan nggak yakin bisa naik kelas. Omaigat. Krisis. Parah banget ini. Sumpah.

Gobloknya, saya baru nyadar betapa “parah”-nya saya sekarang. Oke, telat banget nyadarnya.

Bayangan saya tentang masa depan sejak kecil itu bukanlah jadi dokter, juga nggak pengen jadi presiden. Saya cuma pengen jadi pramugari gara-gara ketagihan naik pesawat terbang. Liat pramugari-pramugari cantik yang ramah itu, aduh.. kagum banget. Kedepannya, saya pengen jadi psikolog karena tertarik dengan masalah kepribadian, kejiwaan, dsb. Begitu SMP saya pengen pekerjaan apapun yang memungkinkan saya berpergian keliling dunia.

Wuiih~

Akhir-akhir ini pola pikir saya berubah lagi.

Cita-cita saya (di update sejak 18 September 2006): Ingin jadi kaya raya. LOL.

Muakaka~

Iya, tahu kok kalau itu cita-cita semua orang. Tinggal gimana cara menujunya aja. Itu dia. Masalahnya, kalau pengen jadi kaya kan tetep harus belajar, tho? Jalan satu-satunya buat saya selain kawin muda (dengan resiko menjadi istri kesekian *yg hampir mustahil*) dengan milyuner adalah kuliah.

Trus gimana mau kuliah kalau sampe sekarang saya belum tahu apa yang saya mau? Minat saya kemana~ kemampuan saya gimana~ *ah, pusing*

Saya mau tanya:
1. Kalau pengen kerja ke badan lembaga sensor film, enaknya masuk jurusan mana ya? *dicekek*

Sorry, iseng doang itu.

Soalnya saya kan seneng nonton film. Saya jadi berpikir kalau pengen nyuri start itu bagusnya ya kerja ke lembaga sensor film. Eh, beneran. Beruntung banget lho orang-orang yang kerja di sana. Bisa nonton film gratis, nonton duluan sebelum diedarkan secara luas, bahkan punya wewenang untuk mennyensor wajah Robert Pattison yang cakep itu kalau mau. Xixixi~ *ketauan mau menguasai robpatty sendirian*

Atau nggak, kerja di penerbitan lumayan juga. Apalagi kalau bisa jadi editor. Wuih~ bayangkan gimana nggak sabarannya pecinta Harry Potter nungguin Harry Potter and Deathly Hallows terbit. Kalau kita kerja di penerbitan, wah, keren banget tuh~ kita bisa curi start juga. Bisa nyombong ke temen-temen kalau kita udah baca duluan sedangkan mereka masih harus nunggu bukunya terbit dan launching sebulan lagi. Juga nggak ada resiko kehabisan stok. Dan yang paling penting, rasa penasaran sudah terobati. Hehe.

Aduh.. jadi cerita gejeh gini. *kebiasaan jelek, cerita ngalor-ngidul mulu*

Yah~ intinya sih saya masih bingung menentukan pilihan. Ada sih ketertarikan ke STT Telkom. Tapi ngapain disana? Bagus memang kualitasnya. Cuma saya bakalan ketemu pelajaran eksak macam fisika dan matematika padahal saya males belajar itu. Iya, iya, saya murid IPA, tapi toh bukan jaminan saya bisa IPA. Jadi, saya pilih opsi lain yang nggak menyangkut ilmu eksak. Jurusan IPS, jelas. Oke, saya cuma tertarik masuk HI karena kemungkinan bisa jalan-jalan keluar negeri sangat besar. Dan kabarnya, yg jurusan HI terbaik (selain UI dan UGM *saya nggak yakin bisa masuk sana*) itu UNPAR.

Bisa tebak? UNPAR dan STT itu PT swasta. Nah lho.. ada apa dengan paradigma PTN adalah yang terbaik? Oh, yang pasti 80% masyarakat masih berpikiran seperti itu.

Pasti ada yang akan mencemooh saya: Ngapain mikirin omongan orang?

Huh, belum pernah denger apa Oky itu nggak pedulian sama orang lain? Ngegosip aja jarang, bahkan sudah bukan rahasia lagi kalau Oky itu kuper, pelupa, cuek, dan males gaul. Si A sama si B pacaran dari bulan lalu aja Oky baru tahu beritanya kemaren pagi. Hoo.. sudahlah.

Saya sih nggak peduli orang mau ngomong apa. Orang tua saya juga nggak akan ambil pusing kok. Keluarga saya kan emang nggak pedulian sama pandangan orang. Asal nggak bersikap keterlaluan dan nggak nyakitin orang lain sih, fine. Begitu prinsip kami. Tapi yang saya peduliin itu kondisi keuangan. *halah* Emang sih, sekilas pandang orang tua saya pasti mampu. Iya, saya tahu orang tua saya mampu. Tapi saya yang nggak mampu ngebebanin ortu lebih jauh.

Bayangk
an ya, ayah saya itu bisa dibilang ngebiayain sekolah 6 anak. Lebih malah. Tapi yang pokok yah, 6 anak itu. Dan dua diantaranya ya saya sama adik saya. Sisanya, sepupu parasit. Jyah, mungkin kejem ya kedengarannya saya ngomong gini. Tapi bener kok. Adik-adik Ayah bisa di bilang mampu. Tapi masih aja suka morotin Ayah. Yang jadi korban kan ya anak-anaknya ini. Bisa sih ayah nyekolahin saya *entah ngutang atau gimana, bodo* tapi saya nggak tega tetepan.

Saya disaranin masuk STAN sama ayah. Mau dong~ sapa sih yang nggak pengen terjamin masa depan dan kerjaannya? Tapi masalahnya, saya nggak yakin saya mampu T.T dari segi nilai kayaknya nggak mungkin juga. Trus, masuk ke PT malah lebih mahal lagi dan lebih merepotkan lagi. Belum tentu bisa kerja. Malah dobel parahnya. Solusi satu-satunya cuma pilih PTN dan bukannya PTS.

Padahal kalau dipikir-pikir lagi, PTN dan PTS itu biayanya sama-sama mahal.

Sekarang saya malah dobel bingungnya, dobel mualnya, dobel stresnya, dan dobel malesnya.

Uhuk~

Dengan berat hati, saya harus menyudahi curhatan gak penting ini karena besok saya harus numpuk deadline script film. Oh, sekedar ngasih contoh kenapa saya nggak yakin akan kredibilitas saya sendiri, SCRIPTNYA MASIH KOSONG alias belum saya kerjain sama sekali *jedukin kepala*

~2:58
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s