Uncategorized

Batal kabur, pilih liburan

Oke, oke, saya ngaku saya nggak jadi kabur. Post gejeh lalu saya mengungkit masalah nilai rapot jelek dan niat kabur alih-alih diomelin Ayah. So, so.. gimana kelanjutannya? Kalau dipikir-pikir lagi, ceritanya agak memalukan, tapi apbobul deh, saya kan suka cerita-cerita ga jelas begini.

So, setelah ngepost blog jam 3 pagi, saya masih nggak bisa tidur. Nunggu donlotan twilight soalnya. Gila proses donlot makan waktu 7 jam bok, sambil menjepit kelopak mata ke alis dengan jepitan jemuran macam di komik-komik itu *lebay.com* saya nungguin di depan laptop. Menyeduh kopi untuk ketiga kalinya dalam satu malam, mengabaikan perut kosong kelaparan yang berteriak pedih, kopi itu saya minum habis dalam 5 tegukan.

Perih perut saya, yeah. Laper, sangat. Mata sepet pula. Tapi ini perjuangan. Saya nggak mau menyerah di tengah jalan. Twilightnya bakalan ke save dengan selamat dalam 2 jam. Kalau close window sekarang, yah, sia-sia 5 jam terakhir. Begitulah, pikir saya. Jadi, setelah melalang buana nggak jelas di internet, donlotannya berakhir sudah. *nangis gembira*

Tapi nggak kuat nonton, mending tidur deh. Sebelum naik ke tempat tidur, saya lirik jam dinding. Omaigadadakucingkejedotjidat, udah jam setengah 5 ajah!! Mustahil banget saya bisa nggak sadar sama suara adzan subuh. Apa inih? Apa saya sempat ketiduran sebelumnya yak? Kok bisa nggak kedengaran adzan. Oh, biarkan saja itu tetap menjadi misteri. Segera ambil air wudhlu, solat, lalu naik tempat tidur. Tidur dua jam cukuplah, nanti waktu Ayah ambil rapot di sekolah, saya kabur aja kemana gituh. Ke mall atau ke sawah. Saya berhasil ambil wudhlu plus solat tanpa membangunkan orang rumah.

Tidak sepenuhnya berhasil.

Jam setengah enam saya dibangunkan dengan kejamnya oleh Ayah. Omaigad, saya pikir saya akan dimarahi. Benar-benar neraka, dimarahi bahkan sebelum rapot di ambil. Saya benar-benar sial. Well, saya sudah duduk bersila dengan badan tegak plus tegang, siap di marahi. Sedetik dua detik tidak terjadi apa-apa. Ternyata Ayah saya berpikir saya ikutan ambil rapot. Gila aja, memangnya saya segitu bodohnya mau diomelin di depan umum? Oh, mendingan saya nyikatin jamban dah. Saya menggeleng kuat-kuat, enggan diajak ke sekolah. Mending tidur deh, menghimpun tenaga untuk kabur. Dengan lebay saya menutupi tubuh dengan selimut. Ayah saya pergi *kedengaran pintu ditutup* tapi sepertinya berubah pikiran karena kembali masuk kamar lalu menyeret selimut dengan paksa.

Apasihgangguorangtiduraja!!!

Ah, saya sudah siap teriak marah ketika lihat siapa yang tega narik selimut. Ibu!! Kalau sudah berurusan dengan ibu maka… Nyuci baju. Omaigad.

Ibu saya minta ditemenin nyuci baju. Saya digeret dari kasur dengan paksa. Oh, mom, tahukan kau anakmu ini belum tidur seharian?? *memelas* Ibu saya, sama seperti ibu lainnya, nggak mau mendengarkan alasan anak. Dan tiba-tiba saja saya sudah berada di belakang rumah, dekat mesin cuci. Oh, well, dengan malas saya masukin baju-baju kotor ke dalam mesin cuci.

Ibu: Eh, eh, jangan dimasukkin kesitu!! *teriak histeris*
Aku: Lho, kenapa?
Ibu: Siapa bilang Ibu nyuruh kamu nyuci pake mesin cuci, sini, ngucek *sambil nunjukin ember di bawah*

Asataganagakambingcongekkeceburgot, saya disuruh ngucek!! Buset, trus apa gunanya mesin cuci eh? Ibu dengan tampang polos beralasan mengenai listrik mahal, trus perlunya saya belajar ngucek kalau saya ngekos nanti, dan bilang ngucek juga membentuk karakter. Ugh, apa-apaan ituh? Selama ini juga Ibu pake mesin cuci, jih, giliran saya bantu aja malah disuruh ngucek. Saya kan belum tidur, kepala berat dan perut perih karena ngopi. Mana kuku saya abis dikuteks bening. Tega, bener-bener tega.

Nah, sodara-sodara, itulah alasan kenapa saya batal kabur. Disuruh ngucek, bukannya nyikat baju. Sesi menyuci baju itu berlanjut sampai ayah pulang ngambil rapot. Adek saya, seperti biasa ranking satu. Dengan bangganya memeletkan lidah ke saya. Huh, kalau anak SD mah gampang pelajarannya. Dulu juga saya langganan ranking satu. Cuma sekarang aja jadi males belajar. Ah, saya jadi merindukan masa-masa SD.

Lalu bagaimana hasil rapot saya? Oh, sudah saya duga. Jelek. Oke, nggak jelek-jelek banget sebenarnya. Seenggaknya lebih baik dari dugaan saya semula. Banyak delapan dan tujuh. Satu sembilan dan satu enam. Bisa ditebak berapa yang enam? MATEMATIKA. Dari KKM yang bernominal tujuh itu saya dapet angka enam. Ugh, hancur sudah. Hancur. Mampus.

Diluar dugaan, Ayah saya nggak histeris atau jejeritan marahin saya. Sungguh, reaksi ayah saya biasa aja. Aneh. Ayah cuma bilang, awas kalau semester depan Matematikanya masih jeblok. Tak dinyana-nyana, wali kelas saya sempet cerita ke Ayah. Bilangnya, nilai saya sebenernya nggak kenapa-napa. Masih banyak yang lebih jelek daripada saya, hanya saja, mereka (yg-nilai-matematikanya-lebih-jelek) kebetulan dapet contekan dan berhasil melejit hingga angka 9 waktu UAS. Nah lho, nah lho.. jadi mereka ketolong gara-gara nyontek?

Oh, saya bahkan ditelepon sama guru matematika. Beliau sangat menyayangkan nilai saya. Dia bertanya, apa saya nggak belajar? Huh, tahu aja sih saya males belajar. Yah, selanjutnya sih beliau ngasih wejangan standar, nyuruh saya les atau apalah dan berusaha lebih keras. Beliau bilang bahwa seharusnya saya belajar lebih keras, dan lebih berusaha saat UAS kemaren. Masa temen saya bisa dan saya nggak bisa? Trus, saya jawab, “Oh, jadi maksud bapak saya harusnya nyontek saja saat UAS kemaren seperti temen-temen lainnya?”

Well, begini ya pak. Saya cukup puas dengan angka enam di rapot. Saya tahu kok, banyak anak-anak yang suka nyontek di kelas, dan bahkan banyak dari mereka nyontek dari saya, dan saya benci nilai mereka yang nyontek jauh lebih baik dari saya yang nggak nyontek. So what gitu lho. Itu hasil saya belajar–yang jarang-jarang itu–selama ini, dan saya nggak keberatan dapet nilai jelek di rapot. Seenggaknya saya jujur. Dari pada “mereka” yang nilai hariannya re-mi-fa (2, 3, 4; red) tiba-tiba saja dapet fa dan sol yang di jumlah (9, red) hanya gara-gara mereka beruntung dapet contekan saat UAS, um? Rasa solid saya menahan saya dari menyebut siapa-siapa “mereka” yang nyontek. Oh, I hate them.

Saya selalu bertanya-tanya, “Perlukah saya nyontek?”

Maksud saya, banyak sekali anak-anak terselamatkan gara-gara nyontek. Bahkan terang-terangan mereka meneriaki saya bodoh karena saya enggan nyontek. Iya, memang saya bodoh karena tidak bisa menyelamatkan nilai. Saya bodoh karena “sok suci”. Then, so what? It’s my problem. Not yours. Urusi saja urusanmu sendiri. Teruskan saja.

Huh.. hingga sore tak henti-hentinya mereka sms menanyakan bagaimana hasil rapot saya? (sms yg di foward ke seluruh teman sekolah), halah, capek deh balesinnya. Banyak banget. Rontok jari saya.

Ironis, saya tidak jadi kabur.

Laluuu…. saya malah liburan di kampung. Ke Bojonegoro. Wadaw.. saya sebenarnya juga kampungan. Tiap naik bus atau mobil saya jadi mabuk. Makanya saya jarang sekali main ke tempat jauh naik mobil. Saya keburu shock duluan. Mending di rumah aja daripada tersiksa dalam perjalanan.

Entah bagaimana, saya merasa perjalanan ini merupakan bentuk penyiksaan yang lain. Sejak dulu, saya kalau nggak dibentak Ayah, pasti saya nggak mau naik mobil. Dijemput naik mobil saja saya sudah bersungut-sungut kesal. Mabuk. Jadi, ketika saya dipaksa main ke Bojonegoro dengan naik bus, saya tahu ini adalah hukuman atas nilai matematika saya yang hancur. Oh no!!

Oke, oke, saya melebih-lebihkan. Karena sepanjang perjalanan saya tidur. Tidur pulas. Bahkan ketika sampai tujuan pun saya kesulitan bangun dan harus dicubit dulu agar turun dari bus. Oh, saya nggak bohong. Beneran. Mungkin ada hubungannya dengan obat anti mabuk yang saya minum. Melek aja rasanya sulit. Sumpah. Dalam perjalanan naik becak menuju ke rumah bude juga saya masih tidur. Mungkin ini faktor biologis saya yang menuntut balas akibat tidak tidur seharian *itu loh, gara2 donlot*

Sampai di rumah bude, kami di anter ke rumah mbah di kampung. Dengan jalanan batu tanpa aspal kami seperti merayap saja. Ke
cepatan nyaris dibawah 30 km/jam. Kapan nyampainya? Sampai di rumah mbah juga saya shock. Rumah mbah dulu yang jelek bin kusem sekarang “cling-cling-blink-blink” Baru bok!!

Oh, mengulang kejadian di bus. Saya langsung tidur pules mulai jam 2 siang sampe pagi jam enem. Masyaallah!! Saya nggak solat, nggak mandi, nggak ganti baju. Ckckckck….

Dan dengan nistanya, keesokan pagi saat Ibu mulai merecoki bude, pakde, bulek, paklek untuk segera menyemen lantai saya pindah kamar ke kamar mbah dan tidur mulai jam 9 pagi sampe jam 3 sore.

Dirumah mbah saya kaget lihat sodara-sodara sepermainan di kali, sepupu2 saya, yang cowok tambah tinggi, keren. Saya mengkeret. Yang cewek tambah tinggi juga. Cantik nan putih pula. Malah salah satu sepupu saya jadi model lokal. Bener-bener saya merasa jadi itik buruk rupa. Soalnya cuma saya yang pendek, item, dan nggak ada apa-apanya. Ugh, padahal kan satu gen, kok bisa beda ya?

Nah, di rumah bude ini yang punya putri-putri cakep itu. Putih, tinggi, model pula. Minder saya kalau diajak ke mall bareng. Saya di kasih baju bekas. Baju hasil manggung dan baju biasa yang udah nggak di pake lagi karena bosen atau menuhin lemari mereka. Ya ampun, bajunya seksi abis bok. Bisa jantungan Ayah saya nanti. Tapi saya terima aja karena baju saya sedikit dan so out of date dan kebanyakan malah fashion crime, lumayanlah bisa nambah koleksi bisa menuhin lemari juga.

Oh, malem pertama kami habiskan untuk nonton video proses melahirkan. Jadi, ceritanya, sepupu saya yang mantan model itu masuk akbid (akademi kebidanan), trus dia punya video proses melahirkan normal dan caesar. Dan begitulah, semalaman saya dibayangi darah dan proses keluarnya kepala bayi dari rahim. Hiii….

Kalau memikirkan kelak saya harus melahirkan juga *berhubung sudah jadi kodrat saya sbg wanita* Saya jadi ogaaaaaah!!

Skip, skip. Memikirkan cara melahirkan itu membuat saya mual aja. Lupakan, oke?

Paginya, saya bangun pagi. Setelah terjadi huru-hara dimana sepupu saya yang sekolah di akbid dan kebetulan jadi ketua kelas, ditelepon temen2nya. Pada sangsi apakah hari itu masuk sekolah atau tidak. Dan setelah tiga menit yang menenangkan, dia kembali histeris karena ditelepon dosen suruh masuk dan praktek saat itu juga. Nah lho.. nah lho..

Pagi itu saya habiskan dengan ngobrol sama sepupu satunya. Ngobrolin tentang pernikahannya dengan calonnya. Yah, obrolan dewasa. Membuat saya berpikir bagaimana kelak saya menikah? Oh my, my, nggak kepikiran sama sekali.

Siangnya, sepupu saya pulang, ngomel2 karena ternyata nggak jadi praktek dan merasa sia-sia datang ke sekolah hari itu. Lalu rambut saya di keriting!! Iya, rambut lurus saya di keriting pake catok keriting *bener nggak sih itu namanya* Ceritanya sih, adek saya lihat catok keriting di laci kamar sepupu-model saya. Nah, saya yang saat itu duduk manis sambil baca New Moon tidak mengacuhkan mereka. Tiba-tiba saja rambut saya dipegang-pegang dan begitu saya sadar, saya sudah keriting!! Oh my god!! Apa pula rambut ini. Keritingnya keriting spiral itu lho.. yg melingkar-lingkar kayak sedotan. Sudah begitu sepupu saya masih mengeluhkan rambut saya bandel. Butuh waktu lama dan tenaga ekstra untuk bikin rambut saya menurut. Katanya rambut saya ini betah lurus dan susah dikeriting.

Saya baru tahu kalau rambut saya susah diatur. Pasalnya selama ini saya menganggap rambut saya ini paling enak di ajak kompromi. Tiap pagi, saya tidak pernah menyisir rambut karena rambut saya akan langsung rapi tanpa perlu disisir. Salah satu keuntungan, saya rasa.

Dan.. oh, dan.. well, sampai disini saja posting kali ini. Saya harus sign out sebelum telur dadar spesial dibabat adek.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s