Uncategorized

Penghinaan Besar, dasar brengsek!!

Ini lanjutan dari postku sebelumnya. Inget aku kena cacar? Yah, aku masih cacaran sampai sekarang. Eh, tapi bukan itu masalahnya, ada orang brengsek yang menghina keluargaku. Beware, kemungkinan besar isi postinganku kali ini bakalan berisi makian. So, yang nggak tahan mending nggak usah baca. Tapi tenang, sebisa mungkin postingan ini akan aku edit kok.

Aku kena cacar hari kamis menjelang jumat. Karena Jumat malem nggak ada yang bisa nganterin aku ke dokter, akhirnya hari Sabtu sore baru bisa berangkat. Disinilah hal nista itu terjadi. Hal paling brengsek sepanjang masa yang pernah terjadi selama 15 tahun masa hidupku. Diperjalanan, waktu itu selesai maghrib. Malam mingguan, jadi jalan lumayan ramai. Aku sangsi apa dokter masih buka di hari sabtu begini. Dengan badan tertutup jaket rapat, aku di bonceng Ibu naik motor menuju rumah praktek dokter.

Ada perlimaan (bukan perempatan lagi), kita berhenti di lampu merah tepat di belakang mobil warna hijau. Aku uda nggak inget modelnya apa. Mobil model lawas tanpa idung pokoknya. Kita mau belok ke kanan, sayangnya belokan ke kanan itu ada dua. Kita mau belok ke kanan yang kedua, sedangkan mobilnya belok ke kanan yg pertama. So, mau nggak mau, ibuku berhenti dulu nunggu mobil lewat duluan. Mobil selesai lewat, kita masih berhenti. Dari arah depan (lampu ijonya barengan) ada iringan motor banyak bgt, kita masih berhenti.

ket: Yang Ijo itu mobil ijo, yg merah itu motorku.

Disinilah gobloknya. Ada satu pengendara motor brengsek yang sumpah (aku nggak biasa memaki, jd pembendaharaan kata makian dikit) bikin empet. Dia masih jauuuh bgt di depan motor kami, aku bisa liat itu ada skitar 10 meteran. Dari jauh dia udah ngeklakson lama bgt, kita masih berhenti diam. Kirain tuh motor nggak mau kita ganggu jalannya, so kita diem aja, biar motornya lewat. Skitar 7 meteran, tu motor masih juga nglakson dan mulai jalan membahayakan. Jalannya goyang2 nggak karuan kayak ban motor kempes aja. Aku cuma mengernyit heran aja. Tuh orang kenapa sih? Perasaan biasa aja deh, jalan ya jalan aja. Motor lainnya juga uda jalan mulus ngelewatin kita2 kok. ((motorku uda nggak di lampu merah lagi, tapi udah mau belok ke kanan, tinggal nunggu tuh motor yg nglakson)).

ket: tuh yg ada tulisan si brengsek masih amat sangan jauh. garis2 kek hujan itu adalah motor2 lainnya. sedangkan motorku uda di batas bisa belok, dan amat sangat tidak melanggar pertauran lalul lintas. Trus kenapa dong tuh org ngeklakson seolah2 kita ngalingin jalannya sementara pengendara motor lainnya masih bisa jalan lurus karena jalan rayanya memang lebar.


Lima meter, kita masih nunggu tuh motor lewat. Yang jelas motorku uda nggak ngalangin jalan lagi pokoknya, kan kita uda mau belok, cuma nunggu tuh motor ga jelas. Yang nyebelin, tuh org nyetir waktu ngelewatin motorku, ngludahin ibuku yang nyetir. HAH?? Brengsek amat sih tuh orang? Minta di gampar. Sekarang yang salah siapa coba? Nih ya, motorku uda berhenti di tempat. Kita berhenti karena ngira tuh motor juga mw ikut belok, soalnya di ngeklakson. Kurang baik apa coba?? Hah? Trus, ternyata, tuh orang malah ngludahin ibuku!! DAMN JERK. SON OF BITCH!! BRENGSEK!! TAHII ANJING!!

Kok bisa2nya sih Ngludahin orang seenaknya gituh. Padahal yang lain biasa aja tuh, mereka lurus terus tanpa ngeklakson atau bahkan nglirik kita aja nggak. Dia punya masalah apa sih kok bisa2nya ngelampiasin dengan cara seperti itu? Kita nggak ngelanggar lalu lintas, justru bukannya dia yg salah. Kenapa pula ngeklakson kalo dia nggak ikut belok. Toh sejak awal kita uda berhenti diam bahkan sejak jarak kita sekitar 10 meter. Tuh orang maksudnya apa sih. Dasar Anjing!!!

Okeh, gini ya PAK ANJING. (aku mutusin manggil dia Anjing karena tuh orang sama sekali nggak beradab. Cuma hewan kan yg nggak beradab) Sebelum dia ngludahin ibuku, dia ngucapin kata kasar. Aku jelas nggak terima tuh, aku yang sama sekali nggak pernah maki org sebelumnya cuma bisa bilang, EH SIALAN KAMU. Sumpah, nyesel abis, kenapa aku nggak bisa lebih kasar lagi. Coba aku bisa maki dia seperti kurang lebih kata-kata BRENGSEK, JERK, ANJING atau apa gituh, yang lebih ngena. Lha dia ngatain Brengsek ke ibu aku. Masa aku cuma bisa bilang kata kacangan macam sialan sih. Ugh…

Habis dia ngludah gitu, aku nunjuk muka tuh orang sambil melotot, kata makianku sendiri uda pasti dengan suara pelan, secara aku masih lemes gara-gara demam. Dia nggak dengerlah, dia juga nggak bisa liat mata melototku (yah, bukan pelototan tajem, mana pernah aku marah) gara2 ketutupan kaca helem. Yang bikin sedikit puas (cuma sedikit, aku bakal lebih puas kalo tuh orang minimal kecelakaan atau patah tulang) tuh orang tersinggung gara2 aku nunjuk2 pake jari ke dia. Sambil ngendarain motor, dia nengok ke belakang (melototin aku kayaknya, EGP, dia kan pake helem juga, sama2 ga keliatan), jadinya nyetirnya oleng. Sampai abis wajah dia gara2 ibuku uda belok ke kanan, aku masih nunjuk2 tuh orang, biar dia marah terus. Syukur2 tuh orang nabrak tiang atau apa gara2 melototin aku.

Ugh…. emang anjing tuh orang.Mabuk ya dia? Goblok banget, tuh orang maunya apa sih. Dasar. Kalau dia sekedar ngatain brengsek, oke, mungkin kita masih oke dan paling cuma nganggap tuh orang dikit nggak waras,
atau lagi keburu2 dan punya masalah berat. Tapi ngeludahin Ibuku. Masyaallah…. aku yang nggak pernah ngedoain orang yg buruk2 jadi punya pikiran nyantet tuh orang kalau aja tahu namanya. Atau kalau misal aku yang nyetir, pasti uda puter balik nguber tuh orang. Dimana sih sopan santun tuh orang. Ngludahin Seorang ibu!! Duh, Gusti… dia diajarin apa sih sama orang tuanya? Apa dia juga pernah ngludahin ibunya kayak gitu?
Ya Allah, aku kasihan ma orang tuanya, kok bisa ngebesarin anak nggak tahu adab macam Anjing.

Oh, Astagfirullah… Tahu nggak apa yang dibilang ibuku waktu kita uda sampai di rumah praktek dokter, yang untungnya sepi.

Aku: Ibu, ibu nggak apa-apa kan? *tanya hati2*

Ibu: Hah? apanya yang apa-apa? *balik tanya terheran-heran*

Aku: yah, itu habis diludahin. *sambil liat kaca helem yg kena ludah* (ugh, sumpah liat ludahnya jd pengen banting tuh helem)

Ibu: Ludah? ludah apaan? *sambil ngecek sekitar dagu, dikiranya ngiler tanpa sadar dalam perjalanan*

Aku: Iya, ludah.. itu loh orang yang ngeklakson di jalan tadi. Kan ngludahin ibu setelah ngatain pake kata2 kasar, Bu.

Ibu: Oh ya? Masa? Kok Ibu nggak denger ya.

Aku: Bener. *ngangguk2*
Aku: Liat nih ludahnya. *nunjukin kaca helem yg masih ada ludahnya, nahan hasrat pengen banting helem yg ternista*

Ibu: Loh, beneran ya. Ibu nggak liat soalnya silau ma lampunya.

Aku: *GUBRAKK!!*

Joh…. Syukur Alhamdulillah deh, ibu nggak nyadar. Jadi nggak gitu sakit hati. Setelahnya, kita masuk di ruang tunggu, ternyata dokternya lagi keluar dipanggil ke rumah sama pasien eksekutif. Ibu minta di ceritain bagaimana tadi. Aku sih ogah cerita ah. Bikin sakit hati. Aku masih marah, sumpah. Nggak rela. Siapa sih tuh orang, beneran minta di santet ya. Nggak puas, kenapa waktu jalannya goyang2 kehilangan keseimbangan, dia nggak jatuh aja sekalian. Dasar orang sinting.

Coba bayangin gimana perasaan kamu kalau anak kamu sakit, dan kamu nganter dia ke dokter dengan kasih sayang orang tua ke anak yg begitu besar. Eh di tengah jalan di maki dan diludahin begitu aja tanpa alasan jelas padahal nggak salah apa2 oleh orang yang kayaknya Psycho.

Atau bayangin, kalian sakit trus dianter oleh ibu yang begitu sayangnya ma kamu, malem2 nganter kau ke dokter atau rumah sakit. Di tengah jalan beliau diludahin setelah di maki sama orang gila!! Sakit nggak tuh? Sakit hati maksudnya.

Sukses tuh orang bikin bad mood sepanjang hari. Niatnya pengen posting amarah ini malem itu juga pulang dari dokter tapi nggak mampu. Aku terlalu marah untuk posting dengan kata2 yang benar dan baik. Akhirnya aku malah ngisi kuis2 nggak penting alih2 curhat. Sukses juga bikin aku WB dan akhirnya malah nambah tumpukan utang repp di IH. Aku baru berhasil redam marah semalem. Setelah semaleman nggak tidur.

Sekarang udah jam setengah sembilan. Mungkin aku mau tidur aja sekarang. Hati belum sepenuhnya lega, tapi aku nyoba ngiklhasin deh. Allah pasti membalas dengan seadil-adilnya. Kalau nggak sekarang, mungkin nanti. Yang jelas, aku mau tuh orang kena azab. Aku nggak perlu tahu azab apa yang akan di jatuhkan Allah. Yang aku tahu, Allah Maha Adil. Allah pasti ngasih azab yg setimpal dengan perbuatan orang itu sendiri.

*pundung*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s