Uncategorized

Madiun Banjir

26 Desember 2007

Madiun banjir…

Yah.. ini benar2 terjadi. Banjir besar di Madiun terakhir tahun 70an kata ayah. Setelah sungai di luruskan, banjir hampir tidak pernah terjadi sampe sekarang. Sejauh yg bisa kuingat hujan emang udah turun deras sejak pukul 14.00 WIB kemarin 25 Desember 2007 sampe pagi. Beneran deh. 4 tahun aku tinggal disini belum pernah liat suasana subuh yg mendung, sejuk dan damai begini. Yang ada hanya suara rintik hujan. Jadi inget jakarta. Dulu di sana tiap hari hujan mulu kayak gini.

Sabtu sepulang sekolah aku berangkat ke rumah kakek di Bojonegoro. Ngerayain natal disana. Rencananya, Minggu sore balik. Tapi terpaksa batal. Mumpung ada kesempatan kita harus manfaatin baik2, gitu kata Ibu. Jadilah kami nginep disana sampe hari Selasa nanti, berarti aku terpaksa bolos sekolah dong. Ah biarin aja, sesekali bolos kan ga masalah. Lagian Senin kan HarPetNas = Hari Kecepit Nasional. Disamping itu, kakek uda sepuh banget, usianya 90an tahun. Ga tahu berapa tepatnya. Kami pulang hari Selasa, jam 8 malam uda sampe dirumah. Hujan terus sepanjang perjalanan. Ga nyangka sampe paginya hujan ga berhenti.

Hari Rabu ada 4 mata pelajaran, dan semuanya ulangan. Dimulai dengan Fisika jam pertama, Matematika jam kedua, Agama Islam jam ketiga dan IT jam terakhir. Sampai jam 9 malam aku baca novel Darren Shan. Masih shock gara2 besok jadi hari pembantaian. Kekanak-kanakan memang. Pikirku aku mau tidur lalu bangun pukul 23.30 dan belajar sampai pagi SBKB. Ternyata, takdir tak disangka datang. SMS temanku mengatakan ada PR untuk menyelesaikan LKS Matematika dari awal sampai akhir, dan besoknya dikumpulkan. What!! Meskipun dia uda minta maaf karena lupa ngasih tau. Tapi tetep aja rencanaku jadi gagal. Kan niatnya mau tidur dulu jadi harus ngebut ngerjain tugas yg minta ampun susahnya. Alarm yg kunyalakan uda berdering bahkan aku belum tidur. Jam 1 dini hari mata uda ga kuat melek lagi. Terserahlah… lanjut tidur.

Alarm berdering, sekarang uda jam 2 pagi. Oke aku bangun… Lho.. ga salah nih? Kok uda adzan ya? Lha… begitu liat jam, sekarang uda jam 4.12 No!!! Sial. Buru2 deh baca matematika ala kadarnya. Ya baca. Bukan latihan berhitung. Aku cuma baca soal latihan matematika dengan harapan bisa ngerjain. Yah meskipun aku pesimis bgt.

Jam 5.20 Oke sekarang lanjutin baca Fisika. Yah.. ngapalin rumus ini ituh… oke deh beres. Tinggal Agama. Sumpah gila, banyak bgt apalannya. Tapi sempet ga ya waktunya.

Sekarang… sambil lirik jam gila! Uda jam 6. Aku blom apa2. Tanpa sarapan langsung deh buruan mandi. Arrgh… lupa, aku blom nguras kamar mandi. Terpaksa mandi di shower. Aku benci shower… bikin mandi jadi 2 kali lipat lebih lama.

Jam 6.15 buru2 pake seragam, masukin buku ala kadarnya yg ada di meja belajar ke dalam tas.

Jam 6.30 Ayaaaaah…. anterin dong. Uda telat sumpah. Masuknya kan jam 6.45. Mana ujan pula. Kalo keadaan kayak gini tinggal ngluarin jurus andelan, minta di anterin. Mau gimana lagi. Di omelin masa bodo lah. Daripada telat.

Begitu tancap gas kita ambil rute biasa, lewat jembatan kecil a.k.a kretek. Kretek ini dibangun PT.INKA Madiun. Cuma selebar gang kecil yg mampu dilewati 2 kendaraan secara bersamaan. Tepat disisi kanannya ada rel kereta api dan dibawah adalah sungai bengawan, sungai ini sama dengan bengawan solo.Tapi karena tempatnya di Madiun namanya bukan bengawan solo lagi. Ternyata jalan menuju kesana uda ke blokir banjir gara2 volum air meluap. Banjir. Rumahku ke jembatan itu ga sampe 5 menit jalan kaki. Deket bgt deh. Karena ga pernah ngukur aku jd ga tw berapa km jaraknya dari rumahku. Begitu juga dengan jembatan prambanan, jembatan besar yg selesai dibangun 2 tahun lalu. Ini jembatan besar, tapi ternyata sama banjirnya. Oke, terpaksa kita lewat jalur kota. Waktu ngelawatin bantaran. Bantaran uda rata sama sungai. Jadi satu gitu deh. Padahal bantaran itu taman untuk rekreasi keluarga yg berada di pinggir sungai. Sekarang yg keliatan tinggal cabang pohon kelapa doang. Jalan raya jadi macet total. Jalan menuju SMP ku yg dulu air uda sampe pinggang. Kata ayah, SMA ku ga bakalan kenapa2. Dari dulu ga pernah sampe kebanjiran. Yaah.. uda dipastikan kami jadi ulangan harian deh.

Sampe sekolah masih ujan rintik2. Aku masuk bertepatan dengan dering bel. Tapi sampai 20 menit kemudian, KBM belum dimulai karena banyak siswa2 dan guru yg datang terlambat akibat terjebak macet. Dengan keterlambatan itu dijadikan alasan, maka ulangan fisika ditangguhkan untuk Rabu depan. Thanks God.

Sewaktu ulangan matematika dilangsungkan, aku blank. Kosong. Aku liat soal2 familiar, tp lupa cara menghitungnya. Beneran deh, saat itu aku jadi sadar kalo aku cuma cewek SMA berotak kosong. Begitu aku nengok kanan-kiri ternyata aku lagi ngelamun. Temen2 lainnya dengan ahli nyalin. ‘Nyalin’ uda nggak nyontek dgn ngelirik lagi, tp kertas2 jawaban berpindah tangan dari satu tangan ke tangan lainnya. Aku jadi merasa aneh sendiri. Entah kenapa aku begitu polos. Maksudku, aku bener2 ga mau nyontek. Aku lebih milih nanya rumus dan ngitung sendiri. Meski ga banyak ngubah keadaan. Hasilnya tetep aja jelek. Temen2 bilang, itu tindakan bodoh, kalo ada kesempatan memerbagus nilai kenapa ga diambil? Yah bener sih. Kadang2 aku juga merasa goblok bgt. Kenapa ga nyontek aja? Toh nilaiku bisa mendingan dikit. Cuma, kalau liat guruku, aku sering merasa diamati dan dilihat melakukan kejahatan. Tahu kan perasaan diomongin dibelakang… yah, kurang lebih rasanya sama kayak gitu. Meskipun aku anti nyontek, aku ga pernah merendahkan org menyontek, aku juga ga keberatan temen2 nyontek dari aku. I’m so naive. Kapan nih penyakit ilang sih? Aku kan pengen juga ngerasain nikmatnya nyontek.

Dari 6 soal aku Cuma bisa ngejawab 3, yg 1 soal didalamnya Cuma bisa ngerjain ‘b’ diantara a,b,c. Ah ancur bgt. Jadi malu. Selalu begini. Setiap selesai ulangan aku selalu malu karena nilaiku lebih rendah dari mereka yg nyontek. Aku marah bgt. Marah sama diri sendiri yg ga nyontek untuk memperbaiki nilai. Nyesel bgt. Ah… masih ujan….

Ulangan agama dimulai. Aku suka guru yg satu ini. Beliau ga pernah ngasih ulangan yg apalan buku. Isinya penerapan dan pendapat kita masing2. Sebenarnya smua guru di SMA begitu, enak aja, ada sisi plusnya. Nilai jadi ga ancur2 amat, karena relatif. Beda bgt waktu jaman SMP, smua harus sama persis buku, beda satu kata aja uda disalahin.

Selesai ulangan kami smua diperbolehkan pula
ng.
Karena sejak pagi banyak sekali siswa yang meminta ijin pulang karena rumahnya kebanjiran. Di perjalanan pulang, aku sempet memotret keadaan banjir disini dengan kamera handphone. Dikatain norak juga biarin. Ini kan banjir pertama di Madiun sejak tahun 70an gitu loh… pantas diabadikan dong. Selain itu, ini banjir pertama yg pernah aku alamin semasa hidup. Bahkan aku tinggal 4 tahun di jakarta yg sering banjir itu aja ga pernah kebanjiran. Huehehe…. Tapi sayangnya, My bluetooth bermasalah semenjak ini notebook disinggahi virus, di install berkali2 tetep ga bisa di pakai. Natr deh aku pasang potonya. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s