My Baby

Review: Silicone breast pump Mooimom

Pertama baca review Silicone Breastpump dari mom IG @rookie.mommy aku langsung pengen punya, karena masalahku selama menyusui adalah hiperlaktasi. Hanya saja yang direview mom Lis (@rookie.mommy) itu merk Haaka. Setelah saya cek harganya lumayan mahal, bisa dapet satu breastpump manual wkwk. Sempet mundur juga mau beli, eh tapi ternyata nemu merk Mooimom yang bedanya hampir setengah harga. Sudah termasuk tutupnya pula. Kalau merk Haaka tutupnya dijual terpisah dan harganya juga mahal banget untuk sebuah tutup doang (bagi saya, kalo bagi yang punya duit sih ya nggak semahal itu lah wkwk).


Buat saya, ini worth it banget. Kenapa? Karena bisa dipake buat nadahin LDR saat menyusui. Dan dia bisa nempel kuat yah, jadi nggak perlu dipegangi lagi. Kendalanya cuma kalo kepenuhan (more than 50ml) dia bakalan menjadi berat dan beresiko tumpah karena lepas dari kulit. Apalagi kalo model babynya kayak Edgar yang tangannya rusuh tebas sana sini. Jadi kalo nenenin harus sambil saya pegangi tangan Edgar dan silicone BPnya. Saya kan nenenin sambil tidur, posisi BPnya jadi ikutan miring dan asi yang tertampung di silicone BP mbeleber sampe ke PD. But, surprisingly belum pernah bocor/tumpah lho soalnya aku pegangin kuat-kuat juga sih. Itu foto diatas hasil LDR saat nenenin langsung, dapat 30ml dalam 5 menit (bentar banget nenennya karena Edgar lagi nursing strike waktu itu).


Nah, yang paling saya suka dari BP ini pas diajak tandem sama manual BP. Saya pake manual single BP Medela Harmony. Problem saya selama ini kalo lagi menyusui atau pumping (single pump), PD satunya merembes bocor kemana-kemana. Kan sayang banget ya, padahal rembesan PD sebelah bisa untuk sekali minum tuh. Jadi selama pumping, PD yang satunya saya pasangin silicone BP ini. Dia bisa nempel di kulit tanpa dipegangi, jadi tangan satunya bisa buat full force engkol. Cuma ya kalo uda masuk 50ml+ agak serem juga kayak mai jatuh saking beratnya beban cairan. So far nggak pernah copot sendiri. Kalau keliatnnya agak membahayakan saya ganjel pake dengkul sesekali uda beres hahaha.
Sekarang saya jabarin saja minus silicone BP ini ya

Kekurangan: 

1. Ada lid/tutupnya tapi nggak bisa yang klop banget kayak kalo kita nutup wadah plastik. Namanya juga silicone, tahu sendiri kan bahannya kayak apa. Jadi lidnya ini cuma kepake buat nutup sementara sebelum dipindah ke botol kaca.

2. Dia bisa nempel di kulit tapi kalo asi uda lebih dari 50ml harus dipegangin karena rawan jatuh (berat bok).

3. Dikemasan tertulis bisa disteril tapi tidak boleh dicuci sabun, cuma boleh disiram air aja karena sabun dapat merusak bentuk. Saya jadi bingung deh, berasa nggak bersih apalagi asi itu kan super lengket. Awalnya saya cuci, sabun dan steril. Setelah itu selama 2x pemakaian hanya saya siram dan rendam air panas sebentar aja, eh kok malah bau karet terbakar. Karena takut kenapa napa, akhirnya sekarang saya cuci sabun dan steril biasa kayak perlakuan yang lain, dan kalau disteril uda nggak pernah bau karet terbakar lagi
PS: oya, belakangan liat banyak yang jual silicone BP sejenis tanpa merk yang cuma dibungkus plastik. Murah banget. Nggak tahu deh itu barang reject atau KW. Saya sih nggak berani beli. Tapi kalau pengen punya atau budget pas-pasan silakan aja dicoba hehe

Uncategorized

Green Smoothie 

Bapak saya sejak dulu kadar gulanya tinggi. Diabetes. Selama 6 tahun terakhir langganan nginep di RS setahun sekali, simply because he won’t try dieting. Pola makannya ya masih sama. RKS pokoknta alias rakus. 

Minggu lalu, Bapak kena serangan stroke ringan. Dipicu oleh kadar kolesterolnya yang tinggi. Jadi double-double deh tuh. Kadar gula dan kolesterol tinggi. Pas di RS kayak anak kecil lagi tantrum, minta dibelikan nasi padang. Pake ngamuk segala karena saya nggak mau belikan. Trus pake drama bentak-bentak trus pusing kayak mau pingsan. Halah. Akhirnya saya ngalah dan belikan nasi padang. Sebungkus nasi rendang itu ludes dalam 5 menit. Nggragas tenan. Malamnya, dlaaarrr… Madiun hujan badai bok. Sampai banjiiirrrr seluruh Kota. Di RS Bapak gelisah karena badannya sakit semua. Semalaman ngamuk. Mana suster jaganya pada nggak ada, katanya rapat. Menurut saya, ya salah sendiri siapa suruh makan rendang berpoles santan. Huh.

Sampai rumah saya langsung beli Juicer dan 2 kg wortel. Karena kata temen saya, Ibunya terapi jus wortel setiap hari bisa sehat lagi padahal sudah kritis dan hampir operasi bypass. Saya ngejus 1 kg wortel cuma dapat 2 gelas doang. Buset dah, ora sumbut karo ngejuse. Trus dirumah kan banyak ransum buah dari para pembesuk. Akhirnya saya searching-searching deh soal green smoothie.

Rupanya, green smoothie ini sudah ngetren sejak lama. Cuma saya baru denger ini. Maklum, wong ndeso hehe. Banyak banget manfaatnya lho. Bisa bikin badan terasa lebih sehat, nggak gampang sakit, bikin kulit cerah, mengobati sembelit, dan bahkan bisa buat diet. Waktu saya nimbrung di forum Female Daily, testimoni para peminumnya luar biasa. Dalam 5 hari bisa turun 7kg setelah rutin konsumsi green smoothie. Urusan kebelakang (bagi yang sembelit) lancar. Bahkan ada yang ayahnya kena Parkinson sampai wajahnya timbul plek hitam pun jadi much better lho, katanya plek hitamnya berkurang dan wajah kembali putih cerah, dan juga rambut ayahnya yang sudah putih tumbuh lagi warnanya jadi hitam! Wow banget.

Kuncinya sih rutin.

Nah, berhubung di rumah lagi banyak stok buah segar hasil tilik para pembesuk. Saya langsung tergerak *ecie* untuk mencoba bereksperimen dengan green smoothie ini. Sebenarnya green smoothie itu paling bagus ada campuran sayurnya. Tapi nggak ada yang sempet ke pasar dan di rumah buahnya banyak banget, saya full campur buah aja deh.

Ini nih menu smoothie pagi ini

2 buah okra
3 butir kurma
6 butir anggur
1 buah apel hijau
1/2 potong timun
5 sdm whole grains oat
1 kotak plain yogurt
1 kaleng susu bear brand
3/4 gelas air dingin atau es batu *optional

Jadinya 0.9L pas untuk 3 porsi orang serumah. Rasanya enak, tekstur kayak bubur (yaiyalaa namanya aja smoothie wkwk), dominan rasa yogurt. Seger. 

Buat Bapak rasanya dominan susu. Masuk akal sih soalnya Bapak nggak paham rasa yogurt, buat beliau ini rasanya susu banget. Buat saya rasanya asam susu segar macam yogurt. Buat Ibu saya, ini eneg banget. Nggak habis. 

Paling baik langsung diminum setengah jam setelah di jus. Boleh disimpan di kulkas maupun freezer. Untuk prinsip menyimpannya, samakan dengan prinsip simpan ASIP. Yang penting dimasukkan ke wadah kedap udara (lock n lock). Diminum setelah bangun tidur saat perut masih kosong (belum sarapan).

Semoga ya semoga saya bisa rajin bikin green smoothie tiap hari. God knows I lack self-discipline, but I will try. Demi keluarga sehat (untuk ortu) dan bebas sembelit (buat saya). Aamiin.

View on Path